Yansen, Perajin Terakhir Sendok Alumunium Di Pekanbaru

Kamis,08 Juni 2017 - 13:33:27 WIB | Di Baca : 221 Kali

PEKANBARU - Perajin sendok di Kota Pekanbaru, Provinsi Riau, hampir seluruhnya "gulung tikar" dan kini tinggal menyisakan satu industri rumah tangga di Jalan Handayani Kecamatan Marpoyan Damai.

"Dulu ada tujuh perajin sendok dan peralatan makan, mulai dari industri rumah tangga sampai skala menengah. Sekarang di Riau ini, tinggal saya sendiri," kata Yansen, pemilik industri rumah tangga sendok di Pekanbaru, Rabu.

Ia mengatakan, kerajinan membuat alat makan dan sendok dari bahan alumunium mulai merebak di Pekanbaru pada dekade 1960-1970. Pria berusia 62 tahun ini mulai membuka usahanya pada dekade 1980.

"Banyak yang tutup rata-rata karena tidak ada penerus. Kalau yang punya meninggal, anaknya tidak meneruskannya lagi," kata Yansen menjelaskan kerajinan sendok alumunium biasanya berbentuk usaha keluarga.

Yansen menjalankan kerajinan sendok disamping rumahnya, dengan dibantu istri, anaknya, dan dua orang pekerja. Proses pembuatan dimulai dengan pencetakan alumunium panas yang dicairkan menjadi sendok, kemudian dihaluskan agar mengkilat dan dipasang tangkai kayu.

Sendok yang dibuat berupa sendok sayur, sendok untuk menggoreng dan sendok nasi. Dahulu, perajin pernah membuat sendok teh dan sendok makan, namun kini kalah bersaing dengan produk pabrik dan masuknya sendok impor.

Dalam sebulan, perajin sendok ini bisa memproduksi 2.880 lusin dengan omset sekitar Rp60 juta. Produk Sendok buatan Yansen menjangkau pasar di Kota Pekanbaru, Tembilahan, hingga Kota Bukittinggi dan Padang Panjang di Sumatera Barat, serta Kota Tanjung Pinang dan Batam di Kepulauan Riau.

"Ada juga pengepul yang menjual sendok ini sampai ke Malaysia. Saya tidak perlu merk dagang, karena seperti ini saja sudah laku," kata Yansen ketika ditanya alasannya tidak mengurus merk dagang dan badan hukum untuk kerajinannya.

Ia mengatakan, salah satu alasan kerajinan sendok di Pekanbaru banyak tutup karena sulit mendapat akses modal ke perbankan. Menurut dia, kalangan perbankan sering memandang mata usahanya karena disangka tidak layak dapat bantuan kredit.

"Padahal, kalau saya dibantu pinjaman Rp20 juta saja, itu yakin saya bisa lunasi dalam setahun. Tapi, usaha sering dipandang dengan sebelah mata," keluh Yansen.

Apabila mendapat "suntikan" modal, ia mengatakan akan menggunakannya untuk menambah perajin dipercetakan menjadi dua orang. Sebabnya, usaha yang sekarang modalnya tidak cukup untuk mengejar permintaan yang meningkat pada saat bulan Ramadan ini. (Ant)

Share Tweet Google + Cetak
Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : portalharianriau@gmail.com
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Berita TerkaitIndex