Jembatan di Meranti Ambruk, 40 Warga Tanjunggadai Tercebur ke Laut

Selasa,27 Juni 2017 - 11:51:09 WIB | Di Baca : 3783 Kali

MERANTI - 40 orang warga Tanjunggadai Kecamatan Tebingtinggi Timur Kabupaten Kepulauan Meranti tercebur ke laut, Selasa (27/6/2017) pagi. Peristiwa ini terjadi akibat ruang tunggu di jembatan penumpang ambruk dan jatuh ke laut. Peristiwa nahas itu terjadi Selasa pagi. Dimana, ada sekitar 40 orang masyarakat Tanjunggadai akan berangkat ke Selatpanjang. Saat mereka berada di ruang tunggu pelabuhan (bagian ujung jembatan) tiba-tiba terjadi goyangan hebat dan seketika ambruk.

40 warga yang ada pagi itu langsung ikut tercebur ke laut. Beruntung saat itu air dalam keadaan surut.

Kades Tanjunggadai, Rasyid, ketika dikonfirmasi membenarkan kejadian tersebut. Kata Rasyid, jembatan itu ambruk karena dimakan usia. Jembatan itu dibangun masyarakat setempat saat Kepulauan Meranti masih menjadi bagian dari Kabupaten Bengkalis.

"Jembatan itu dibangun zaman Bengkalis, tapi oleh masyarakat," kata Rasyid dilansir dari goriau.com.

Kata Rasyid lagi, di Tanjunggadai ada dua pelabuhan yaitu oleh masyarakat dan Pemda Bengkalis. Hanya saja, untuk pelabuhan Bengkalis ini tidak dilengkapi atap pada ruang tunggu. Sehingga masyarakat lebih sering menggunakan pelabuhan kayu (yang ambruk itu, red).

"Atas kejadian ini, kita gotong royong agar masyarakat mau menggunakan pelabuhan dari Pemda Bengkalis. Sebetulnya pelabuhan kayu tak layak pakai, tapi ruang tunggunya ada atap," ujar Rasyid.

"Kalau pelabuhan Pemda, fasilitas bisa dipakai, cuma tak ada atap saja. Untuk saat ini kita gunakan Pelabuhan Pemda," cerita Rasyid.

Untuk korban yang tercebur ke laut, dari total sekitar 40 orang itu, hanya satu yang mengalami luka ringan di bagian kening. Sementara 39 orang lainnya hanya basah kuyup.

"Tidak ada yang cedera parah. Malah yang luka di kening tidak mau dijahit," ujar Rasyid.

Atas kerusakan yang terjadi, Pemdes Tanjunggadai tetap akan memperbaiki jembatan tersebut. Jembatan kayu tetap difungsikan, sementara di Jembatan Pemda akan dipasang atap. "Tetap kita perbaiki. Kalau satu pelabuhan, terjadi kerusakan akan menghambat aktivitas warga. Kita perbaiki menggunakan dana desa," kata Radyid.

Madi, salah seorang warga setempat mengatakan, jembatan ambruk karena tiang kayu sudah ada yang putus. Hanya saja, kerusakan tidak terlihat lantaran tiang jembatan yang putus sering terendam air.

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...