Anna Campbell

Tentara Cantik Ini Dirudal Turki di Garis Depan Suriah

Senin,19 Maret 2018 - 23:17:31 WIB | Di Baca : 3307 Kali

HARIANRIAU.CO - Wanita Inggris Anna Campbell, diyakini telah meninggal saat berperang melawan ISIS di Suriah. Diklaim bahwa wanita 26 tahun asal Lewes, East Sussex, Inggris itu, adalah bagian dari Unit Perlindungan Wanita Kurdi di Afrin, sebuah kota yang dikepung ISIS.

Menurut Guardian, konvoi yang dia tumpangi, dirudal oleh Turki pada Jumat. Dia dikatakan telah mewarnai rambutnya menjadi hitam, sehingga dia terlihat bukan orang barat, dan memohon agar komandannya mengirimnya ke garis depan.

Ayahnya Dirk Campbell mengatakan kepada surat kabar Guardian, Anna sangat idealis, sangat serius, sangat sepenuh hati dan ingin menciptakan dunia yang lebih baik.

Dia diyakini telah meninggal pada hari Jumat, ketika sebuah konvoi yang dia tumpangi terkena rudal. "Dia tidak sedang berperang saat dia meninggal, dia terlibat dalam tindakan defensif terhadap serangan Turki," ujar Dirk.

Dirk menambahkan,dia tidak melakukan upaya untuk menghentikan putrinya pergi melawan, karena dia melihat semangat putrinya tak terbendung.

Nesrin Abdullah, komandan dan juru bicara YPJ, mengatakan, kematian Anna adalah kerugian besar bagi mereka, karena dengan jiwa internasionalnya, semangat revolusionernya, yang menunjukkan kekuatan wanita.

Dia mengungkapkan kehendaknya dalam semua tindakannya. "Atas nama Unit Pertahanan Wanita YPJ, kami menyampaikan belasungkawa terdalam kepada keluarga, dan kami berjanji untuk mengikuti jalan yang dia jalani," ujar Nesrin.

Mark Campbell, co-ketua kampanye solidaritas Kurdistan, mengatakan, Anna yang tidak ada hubungannya dengan dia, dibunuh bersamaan dengan dua wanita Kurdi di tengah serangan udara.

Berbicara kepada Press Association, dia berkata: "Anna adalah wanita yang tampaknya memiliki lebih banyak kemanusiaan di jari kelingkingnya, daripada seluruh komunitas internasional."

Dia menggambarkan Anna sebagai inspirasi dan pahlawan. "Saya tidak mengenalnya, tapi saya bertemu dengan ayahnya pagi ini. Saya memiliki rasa hormat dan belasungkawa yang tinggi untuk keluarganya," tambahnya.

Bendera Turki terbang di atas Afrin pada hari Minggu, setelah pasukannya dan pemberontak yang didukung Ankara mengusir pasukan milisi Kurdi, untuk menguasai kota Suriah.

Dalam sebuah kemenangan besar untuk operasi dua bulan Ankara terhadap Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) di Suriah utara, pasukan pimpinan Turki mendorong Afrin untuk tidak dilawan, mengambil posisi di seluruh kota.

Kemajuan tersebut muncul, saat perang warga sipil Suriah memasuki tahun kedelapan minggu ini, dengan pertarungan sengit di dua bidang, di sekitar Afrin dan di daerah kantong pemberontak Ghouta Timur dekat Damaskus.

Ratusan orang terbunuh dan ribuan orang dipaksa meninggalkan rumah mereka, akibat serangan ganas di Ghouta, di mana Presiden Bashar al-Assad pada hari Minggu, mengunjungi tentara yang berjuang untuk merebut kembali daerah kantong pemberontak terakhir yang dekat dengan ibu kota tersebut.

Di Afrin, koresponden AFP melihat pasukan Turki dan sekutu Suriah mereka di semua lingkungan kota, setelah mereka melakukan ledakan di hari Minggu.

sumber: rakyatku

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...