Studi di Amerika, Dosen Unilak Termasuk 18 Terbaik Dunia

Rabu,06 Juni 2018 - 05:06:05 WIB | Di Baca : 766 Kali

HARIANRIAU.CO - Dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Lancang Kuning (Unilak) Pekanbaru , Dr. Mohd Fauzi M.Hum berhasil lulus seleksi dari mendaftar daring (online) berangkat ke Amerika Serikat untuk mengikuti program studi singkat (Short Course).

Fauzi merupakan satu–satunya orang yang berangkat dari Indonesia. Studi singkat ini diadakan oleh New York University melalui American Embassy yang diselenggarakan dalam Program bernama  Studi of the U.S. Institute (SUSI).

Rektor Unilak Dr. Hj. Hasnati, SH., MH mengatakan Unilak mengucapkan selamat kepada Fauzi yang telah lulus seleksi untuk studi ke Amerika. Ini prestasi yang sangat membanggakan karena Fauzi termasuk 18 orang terbaik dunia untuk studi di Amerika.

“Apa yang diraih oleh Fauzi merupakan suatu hal yang membanggakan dan menggembirakan bagi Unilak. Mudah – mudahan ini dapat menjadi motivasi  oleh dosen – dosen lain untuk lebih giat menciptakan prestasi – prestasi yang membanggakan,” seperti dalam rilis yang diterima redaksi.

Diketahui Fauzi berhasil lolos setelah melalui beberapa seleksi untuk mengikuti program studi singkat berbagai bidang dengan mendaftar secara online di Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta pada September 2017. Seleksi ini merupakan seleksi terbuka dalam artian setiap dosen di Indonesia dapat mendaftar dan mengikuti seleksi.

Fauzi sendiri bercerita bahwa ia mendapat informasi mengenai studi singkat yang diselenggarai oleh New York University melalui salah satu Alumni Fakultas Ilmu Budaya Unilak yang bekerja di Kedubes Amerika Serikat di Jakarta. Fauzi langsung mendaftarkan dirinya secara online dengan mengirimkan beberapa berkas yang menjadi persyaratan utama.  

Berkas persyaratan setiap peserta langsung dikirim ke Washington untuk diseleksi.

Menurut Fauzi salah satu persyaratan penting ialah Essay mengenai alasan memilih bidang American Culture dalam program SUSI ini. Fauzi menjelaskan dalam essay nya bahwa ia ahli dibidang tersebut karena sudah mengajar mata kuliah American Culture selama 10 tahun. Ia juga bercerita bahwa output dari studi singkat ini untuk memperbaiki atau meningkatkan kualitas kurikulum dan kualitas alumni kedepannya.
 
“Saya sangat  ingin mengenalkan dan membanggakan nama Universitas Lancang Kuning di kancah International khususnya di negeri Paman Sam Amerika Serikat tersebut”.

Fauzi juga menambahkan beberapa tips yaitu pada zaman era telknologi ini kita harus harus update akan informasi karena ada banyak sekali tawaran studi singkat yang tidak kita ketahui. Selain itu Dr. Fauzi juga mengingatkan untuk selalu mengasah dan melatih bahasa inggris sebagai modal penting untuk mengikuti studi singkat di luar negeri.

Tepat pada tanggal  6 April 2018 surat kelulusan studi singkat terbit dan langsung dikirimkan kepada Rektor Unilak. Dr. Fauzi akan bertolak menuju Amerika pada  9 Juni 2018 dan akan kembali pada 22 Juli 2018 mendatang.

Sementara, Wakil Rektor 1 Unilak Dr. Junaidi, M.Hum yang ditemui mengatakan Unilak terus mendorong dosen untuk studi ke luar negeri. Ini sangat penting untuk mendapatkan pengalaman dan ilmu di luar negeri. Pengalaman dan ilmu yang diperoleh tentu saja dapat dibagikan ke mahasiswa. Sehingga dapat meningkatkan wawasan dari mahasiswa juga dalam dunia International.

“Semakin banyaknya dosen Unilak studi ke luar negeri, membuktikan bahwa kualitas dosen Unilak semakin meningkat” tutup Dr Junaidi yang tahun lalu juga diberikan kesempatan untuk studi di Eropa.  (mcr)

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...