Clifin Francis

Kisah Pria India yang Bersepeda ke Rusia untuk Bertemu Messi

Kamis,21 Juni 2018 - 13:11:56 WIB | Di Baca : 563 Kali

HARIANRIAU.CO - Clifin Francis, seorang guru matematika freelance dari India mengunjungi Rusia dengan bersepeda demi bertemu pemain sepak bola Andalannya, Lionel Messi.

"Aku sadar aku tidak punya cukup uang untuk bepergian ke Rusia dan tinggal selama sebulan. Lalu aku bertanya pada diriku sendiri - apa cara termurah bepergian? Sepeda adalah jawabannya." kata Francis. Wajar saja, pekerjaannya sebagai freelance hanya mampu memberinya $40 sehari.

Pada 23 Februari, ia memulai perjalanan epik yang membawanya melalui udara ke Dubai, dan kemudian naik feri ke Iran. Dari sana ibukota Rusia masih berjarak lebih dari 4.200 km, dan ia akan mulai bersepeda.

"Saya suka bersepeda dan saya tergila-gila dengan sepakbola. Saya hanya menggabungkan dua gairah saya," kata Francis kepada BBC.

Awalnya, dia telah merencanakan untuk melakukan perjalanan melalui Pakistan, tapi harus membatalkan gagasan itu karena hubungan tegang dengan India.

"Perubahan dalam rencana itu sangat merugikan saya. Saya tidak bisa membawa sepeda saya ke Dubai dan harus membeli yang baru di sana yang berharga $700. Itu bukan yang terbaik untuk perjalanan jarak jauh, tapi hanya itu yang bisa saya bayar," katanya.

Kisah Pria India yang Bersepeda ke Rusia untuk Bertemu Messi

Ia memasuki pelabuhan Bandar Abbas di Iran pada 11 Maret. "Ini adalah negara terindah di dunia dan orang-orangnya sangat ramah. Saya menghabiskan 45 hari di negara itu, tapi tinggal di hotel hanya selama dua hari," katanya.

Francis mengatakan, ia telah mengalokasikan uang $10 per hari untuk dibelanjakan. Untungnya, orang-orang Iran ramah padanya, dan mengundangnya untuk tinggal di rumah mereka dan menawarinya makanan.

"Persepsi saya tentang Iran telah berubah. Saya menyadari bahwa Anda seharusnya tidak membentuk opini tentang sebuah negara berdasarkan geopolitiknya," katanya.

"Mereka membuat saya berjanji bahwa saya akan mendukung tim Iran di Rusia. Mereka juga menyukai Bollywood dan itu membantu saya memecahkan kebekuan dengan orang-orang di banyak tempat," katanya. "Sangat benar bahwa sepakbola dan film menyatukan dunia."

Pemberhentiannya berikutnya adalah Azerbaijan, di mana polisi perbatasan kesulitan memverifikasi dokumen perjalanannya, karena dia kehilangan banyak berat badan akibat bersepeda konstan.

"Saya tidak terlihat seperti foto saya di paspor. Polisi mengambil lebih dari delapan jam untuk memverifikasi perincian saya, tapi mereka baik kepada saya."

Di Azerbaijan, Francis tidak mampu menyewa hotel, sehingga harus mendirikan tendanya di taman.

"Orang-orang juga baik di sini, tetapi mereka meluangkan waktu untuk membuka diri kepada orang asing. Saya menemukan beberapa orang India yang tinggal di ibu kota dan tinggal bersama mereka untuk sementara waktu."

Ketika Francis tiba di Georgia, dia tidak diisinkan masuk, dan harus mengubah rencana lagi.

"Saya memiliki semua dokumen tetapi masih tidak tahu mengapa saya ditolak masuk. Itu membuat saya dalam situasi genting karena saya memiliki visa masuk tunggal untuk Azerbaijan," katanya.

Akibatnya, Francis terjebak di "tanah tak bertuan" antara Georgia dan Azerbaijan selama sehari. Dia akhirnya diberi visa mendesak oleh Azerbaijan untuk masuk kembali.

"Saya kemudian harus mencari rute lain untuk masuk ke Rusia. Seseorang mengatakan kepada saya bahwa Azerbaijan berbagi perbatasan darat dengan wilayah Dagestan di Rusia," katanya.

"Saya pergi ke sana tanpa menyadari bahwa itu tidak dianggap aman. Tapi saya tidak punya pilihan untuk mundur dan saya memasuki Dagestan pada 5 Juni."

Bahasa adalah masalah besar karena orang-orang jarang berbicara bahasa Inggris di Dagestan, tambahnya.

"Orang-orang sangat terkejut melihat seorang India dengan sepeda memasuki area mereka. Sekali lagi, saya menggunakan bahasa universal sepakbola dan film untuk membuat orang-orang terbuka kepada saya."

Francis kini berhasil sampai ke Tambov, sebuah kota sekitar 460 km di selatan Moskow melalui jalan darat. Dia harus berada di ibukota pada 26 Juni untuk pertandingan Prancis vs Denmark.

"Ini satu-satunya permainan yang bisa aku dapatkan tiketnya. Tapi saya mendukung Argentina dan Lionel Messi adalah favorit saya - saya memujanya. Ini impian saya untuk bertemu dengannya dan memintanya untuk menandatangani sepeda saya."

Clifin Francis berharap perjalanannya akan menginspirasi orang-orang tentang sepakbola dan kebugaran.

"Saya ingin melihat India bermain di Piala Dunia suatu hari nanti. Dan itu hanya akan terjadi ketika lebih banyak anak mengambil sepakbola di India. Saya optimis tentang peluang kami dalam 20 tahun mendatang," katanya.

"Saya juga berharap orang-orang akan bersepeda setelah membaca cerita saya.

"Saya akan senang jika perjalanan saya berakhir dengan menginspirasi bahkan satu anak untuk bermain sepak bola di India."

 

 

sumber: rakyatku

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...