Kisah Sang Demonstran Cantik Myanmar, Gugur Dan Sumbangkan Organ Tubuhnya


Sabtu,06 Maret 2021 - 16:37:54 WIB
Kisah Sang Demonstran Cantik Myanmar, Gugur Dan Sumbangkan Organ Tubuhnya Demonstran cantik Myanmar, Kyal Sin (19) tewas ditembak junta militer saat demo.(Foto:Instagram)

HARIANRIAU.CO - Aksi demonstrasi menuntut demokrasi di Myanmar berdarah setelah Junta Militer Myanmar melakukan tindakan kekerasan. Kyal Sin (19) demonstran cantik yang dijuluki Angel atau malaikat gugur mencium bumi. Sang malaikat telah pergi setelah peluru bersarang di kepalanya, Rabu (3/3/2021).

Demonstran yang viral dengan kausnya; “Everything will be ok (Semuanya akan baik-baik saja)” itu, menyumbangkan organ tubuhnya.

Kyal Sin selalu membiarkan pakaiannya berbicara—pada salah satu unjuk rasa anti-kudeta Myanmar , dia menempelkan tanda di belakang jaket hitamnya: "Kami membutuhkan demokrasi. Keadilan untuk Myanmar. Hormati suara kami."

Beberapa minggu kemudian, gadis 19 tahun itu ditembak mati Rabu lalu di sebuah protes di jalan-jalan kota terbesar kedua di Myanmar, Mandalay.

Slogan pada kausnya tersebut telah menjadi refrein pedih yang bergema di media sosial, dan ribuan orang hadir untuk pemakamannya di Mandalay pada hari Kamis.

Untuk Kyal Sin, yang dijuluki "Malaikat", memulihkan demokrasi negaranya yang rapuh mengalahkan kekhawatiran tentang keselamatannya sendiri saat dia memprotes diakhirinya pemerintahan militer.

Gadis penggemar tari ini bergabung dengan ratusan ribu orang di seluruh negeri yang menyerukan pembebasan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi, yang telah ditahan sejak militer sejak kudeta 1 Februari.

Sebelum pergi ke demonstrasi minggu ini, dia mendaftarkan golongan darahnya di halaman Facebook-nya, nomor teleponnya, dan mengatakan organnya tersedia untuk disumbangkan jika terjadi sesuatu padanya.

"Jika perlu, Anda dapat menghubungi saya dengan bebas di nomor telepon ini kapan saja," tulisnya.

"Saya bisa menyumbangkan (organ saya) jika saya meninggal. Jika seseorang membutuhkan bantuan segera, saya dapat menyumbang bahkan jika itu menyebabkan kematian saya."

Dia adalah salah satu dari setidaknya 38 orang yang menurut PBB tewas pada Rabu, hari paling mematikan di Myanmar sejak kudeta.

Rekaman yang di-posting di media sosial menunjukkan saat-saat terakhir Kyal Sin selama demonstrasi yang berubah menjadi kekerasan—merangkak di sepanjang jalan dan berlari mencari perlindungan di tengah suara tembakan dan semburan gas air mata. Seorang dokter memastikan kepada AFP, Jumat (5/3/2021), bahwa dia telah ditembak di kepala.

"Satu suara dari hati"

Beberapa jam setelah berita kematian Kyal Sin, penghormatan membanjiri media sosial, dengan karya seni yang dibuat dari pose berjongkok yang mencolok pada hari kematiannya.

Di halaman Facebook-nya, dia menunjukkan sisi yang berbeda—memposting video gerakan tariannya, selfie pakaiannya, dan menunjukkan hubungan dekatnya dengan ayahnya.

Dalam momen yang lembut bulan lalu, dia mengikat pita merah yang melambangkan keberanian di pergelangan tangannya.

"Saya tidak ingin me-mposting terlalu banyak tentang ini—terima kasih saja, Ayah,” tulis Kyal Sin, bersama dengan tanda pagar [tagar] "Keadilan untuk Myanmar".

Akhir tahun lalu, dia dan Ayahnya mengambil foto jari mereka yang ternoda tinta setelah memberikan suara pada pemilu demokratis kedua Myanmar, yang kemudian dimenangkan oleh partainya Suu Kyi; Liga Nasional untuk Demokrasi, dengan telak.

"Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya telah menjalankan tanggung jawab saya sebagai warga negara ... satu suara dari hati," tulis Kyal Sin di Facebook, mem-posting foto dirinya sedang mencium jari bertinta.

Pada Kamis pagi, para pelayat menyanyikan lagu revolusioner populer "Kami Tidak Akan Melupakan Sampai Akhir Dunia" saat mereka melewati peti matinya dengan membawa karangan bunga.

Sebuah truk yang dipenuhi bunga dengan poster "pahlawan" di bagian depan muncul dalam prosesi pemakamannya, diikuti dengan mobil jenazah warna hitam dan emas.

Curahan duka bermunculan secara online dengan banyak yang menyebutnya sebagai martir. "Hati saya sangat sakit," tulis salah satu temannya di Facebook.

"Beristirahatlah dengan tenang temanku," tulis temannya yang lain. "Kami akan berjuang untuk revolusi ini sampai akhir.”

Peduli teman

Myat Thu, yang bersama Angel saat protes mengenang sosoknya sebagai wanita muda pemberani itu menendang pipa air hingga terbuka sehingga pengunjuk rasa dapat membasuh gas air mata dari mata mereka, dan perempuan yang melemparkan tabung gas air mata kembali ke arah polisi.

Sebelum serangan polisi, Angel dapat didengar di video berteriak, "Kami tidak akan lari" dan "darah tidak boleh ditumpahkan".

Polisi pertama memukul mereka dengan gas air mata, kata Myat Thu. Kemudian peluru datang. Foto yang diambil sebelum dia dibunuh menunjukkan Angel berbaring untuk berlindung di samping spanduk protes, dengan kepala sedikit terangkat.

Semua orang berpencar, kata Myat Thu. Baru kemudian dia mendapat pesan: Seorang gadis telah meninggal.

“Saya tidak tahu bahwa itu dia,” kata Myat Thu, tetapi gambar segera muncul di Facebook yang menunjukkan dia berbaring di samping korban lain.

“Dia adalah gadis yang bahagia, dia mencintai keluarganya dan ayahnya juga sangat mencintainya,” kata Myat Thu, yang sekarang bersembunyi. “Kami tidak sedang berperang. Tidak ada alasan untuk menggunakan peluru tajam pada orang. Jika mereka manusia, mereka tidak akan melakukannya."

Seorang teman, Kyaw Zin Hein, membagikan salinan pesan terakhirnya kepadanya di media sosial. Bunyinya: “Ini mungkin terakhir kali saya mengatakan ini. Sangat mencintaimu. Jangan lupa ”.


Sumber : Okezone.com