Sekretaris Daerah, H Burhanuddin memberi pengarahan sekaligus membuka workshop pembebasan rabies di Pulau Bengkalis dan Pulau Rupat, Selasa (26/4).

Tiga Warga Bengkalis Meninggal Karena Rabies

Rabu,27 April 2016 - 03:48:09 WIB | Di Baca : 3627 Kali

HARIANRIAU.CO, BENGKALIS - Sekda Kabupaten Bengkalis, H Burhanuddin membuka workshop pembebasan rabies di Pulau Bengkalis dan Pulau Rupat di Lantai IV Kantor Bupati Bengkalis, Selasa (26/4/2016).

Dalam sambutannya, Sekda mengatakan, rabies atau penyakit anjing gila, merupakan salah satu penyakit hewan yang dapat ditularkan pada manusia atau zoonosis, dapat menyebabkan kematian, baik pada hewan maupun manusia.

Selain itu, juga bisa menimbulkan dampak yang sangat merugikan, karena dapat mengganggu ketentraman dan ketertiban masyarakat, serta merusak sendi ekonomi, politik, serta sosial budaya di suatu wilayah.

Mengingat besarnya dampak bisa yang ditimbulkan, maka perlu penanganan yang serius dan berkesinambungan dari seluruh pemangku kepentingan, tidak terkecuali partisipasi aktif masyarakat. Apalagi di Kabupaten Bengkalis khususnya, ada kecendrungan kasus rabies kembali meningkat dari tahun ke tahun.

Sebagai informasi, dalam rentang tahun 2009 hingga 2015, terjadi 19 kasus konfirmasi positif rabies. Dimana 2 kasus terjadi di Pulau Rupat, 11 kasus di Pulau Bengkalis dan 6 kasus terjadi di wilayah Kabupaten Bengkalis yang ada di Pulau Sumatera.

“Dari jumlah kasus tersebut, 3 orang meninggal dunia (1 orang di Pulau Rupat dan 2 orang di Pulau Bengkalis),” ujar Sekda.

Seiring perkembangan pembangunan di Kabupaten Bengkalis, diperlukan pengawasan lalu lintas hewan peliharaan yang keluar masuk. Munculnya kembali rabies di Pulau Bengkalis tahun 2015 lalu, merupakan tantangan besar dan perlu upaya lebih intensif dari semua pihak.

Dipaparkan Sekda, Kepolisian Daerah Riau sudah memiliki kesepakatan bersama dengan Dinas Pertanian dan Peternakan Provinsi Riau dalam pencegahan dan penanggulangan penyakit hewan menular. Karena kesepakatan tersebut, dapat mendukung dalam penegakan  hukum dan pengamanan Kabupaten Bengkalis, dari bahaya penularan penyakit hewan, demi ketentraman dan kesejahteraan masyarakat.

Hadir pada acara pembukaan workshop pembebasan rabies Kadis Pertanian dan Peternakan H Arianto, pejabat eselon III dan IV. Sedangkan peserta workshop Yaitu dari UPTD Perternakan Pulau Rupat, Satpol PP, Dinas Kesehatan, RSUD Bengkalis, Dinas Perhubungan dan instansi lainnya.

Sedangkan narasumber dari Direktur Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian RI yang diwakili Kasubdit P3H drh Mardiatmi, Kepala Balai Veteriner Bukit Tinggi drh Azfirman, MP, Kadis Pertanian dan Peternakan Provensi Riau diwakili Kabid Keswan dan Kesmavet drh Sri Mulyati, Komisi Ahli Kesehatan drh Anak Agung Gde Putra dan Kepala Karantina Pertanian Kelas I Pekanbaru drh Sri Hanum. (Riaumandiri)

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...