Inilah akun facebook Ferry Adytia yang diduga melakukan hipnotis kepada remaja berinisial DF. (HERI MULIADI/KALTARA POS)

Dirayu ‘Polisi’ di Whatsapp, Gadis Belia Tak Sadar Berpose Bugil

Jumat,29 Desember 2017 - 12:37:25 WIB | Di Baca : 7207 Kali


HARIANRIAU.CO - Jika tak ingin jadi korban penipuan dan hipnotis melalui media sosial (medsos), remaja di Kalimantan Utara (Kaltara) harus belajar banyak dari kasus yang dialami remaja berinisial DF (15).

Baru-baru ini, DF nyaris tertipu oleh seseorang melalui laman facebook dengan akun Ferry Adytia.

Niat Awal Mau Selingkuh, Wanita ini Dibuat Nangis Darah saat Suami Mengatakan Hal ini

Gadis yang tinggal di Tanjung Selor ini mengaku telah dihipnotis oleh pelaku Ferry Adytia melalui pesan facebook.

Dari facebook itu kemudian berlanjut ke akun whatsapp karena mereka sempat bertukar nomor telepon. DF mengaku tak menyadari kalau saat itu dia sedang ditipu.

Bayi Ini Berkali-kali Dipatuk King Kobra, Orang Tuanya Diam Saja Selanjutnya Ini yang Terjadi

“Saya pertama kali mengenalnya dari facebook, dimana mengaku sebagai anggota polisi yang bertugas di Jakarta. Dan tengah mencari tahanan kabur yang katanya menuju ke Tanjung Selor,” ungkap DF dilaporkan Kaltara Pos, kemarin (27/12).

“Katanya kasus pencurian celana dalam dan pencabulan,” sambungnya.

DF saat itu langsung percaya dan mengkuti apa kemauan sang polisi misterius itu. Dia diminta untuk membantu pemilik akun Ferry Adytia untuk mencari tahu keberadaan tersangka melalui medsos whatsapp.

Saat Polisi Bingung, Celananya Melorot, "Barangnya" Menyembul Sendiri

Dalam percakapannya, Ferry Aditya meminta kepada DF agar menuruti semua kemauan pelaku.

“Saya tidak pernah menaruh kecurigan, sebab awalnya baik-baik untuk berkenalan. Apalagi saya hanya berniat untuk membantu,” tuturnya.

Dijelaskan DF, awal perkenalan itu terjadi pada Selasa 26 Desember. Saat itu, secara tiba-tiba dia mendapatkan pesan dari nomor baru melalui whatsapp. Setelah dicek, ternyata itu adalah nomor pelaku.

DF (15) tidak mengetahui dari mana nomornya didapatkan oleh pelaklu. Setiap kali DF menannyakan dari mana tersangka tersebut mendapatkan nomornya, Ferry Adytia selalu mengalihkan pembahasan ke hal lain.

Deli Cinta Sihombing Dibunuh Saat Anaknya Sedang...

“Dia pesan supaya menuruti kemauan tersangka. Kemarin itu saya sudah chatting  dengan tersangkanya,” jelasnya.

Dalam percakapan via whatsapp yang berlangsung 27 Desember 2917, pelaku meminta memotret celana dalam milik DF. Karena tak sadar, DF menuruti kemauan pelaku dengan mengirim foto celana dalam yang diambil dari internet. DF terus diminta memberikan gambar yang lebih banyak.

“Saya diminta berfoto dengan gaya menungging memperlihatkan tubuh. Dan saya turuti karena tersangka mengancam untuk memblokir jika tidak menuruti kemauan tersangka,” ucapnya.

WADUH! Awalnya Tak Rela, Tapi Sensasi Threesome Bikin Driver Ojek Online Ini Ketagihan

Beberapa kali diminta untuk memotret dan membuat video tak layak sensor dirinya sendiri, DF selalu menolak.

“Jika tidak menuruti kemauan tersangka, katanya mau dipublikasikan di sosial media,” tuturnya sembari menunduk.

Keesokan harinya, sekira pukul 13.00 Wita tanpa sadar, DF menuruti semua permintaan tersangka membuat video dan berfoto bugil. Setelah membuat foto sendiri dan video, tiba-tiba dia merasakan kantuk berat dan DF tertidur.

“Saya bangun tidur sudah kaget, di handpone saya sudah banyak foto-foto dan video bugil saya,” bebernya.

Karena ketakutan dengan kejadian yang menimpanya, DF lalu menceritakan kejadian tersebut kepada saudaranya bernama FI (25).

Awalnya FI menanyakan apa yang sudah terjadi, namun DF tak bisa berkata banyak. Karena merasa ada yang tidak beres, akhirnya akun yang diduga abal-abal itu dilaporkan ke  Polres Bulungan.

“Saya tidak terima apa yang telah diperbuat oleh orang tersebut kepada adik saya,” ungkap FI.

Di tempat berbeda, Kapolres Bulungan AKBP Muhammad Fachry melalui Kepala Sentra Pelayanan kepolisian (KSPK), Aiptu Sayid Taha membenarkan adanya laporan tersebut. Setelah diperiksa, polisi pun langsung melakukan penyelidikan dengan saksama karena kasus ini baru  pertama kali terjadi di Bulungan.

“Kami selama ini belum ada menerima lapoaran seperti itu,” ungkap Sayid Taha kepada Kaltara Pos, kemarin.

Mengikuti keterangan korban, pelaku percakapan tersebut hanya satu orang. Sayid Taha juga membantah pemilik akun itu adalah anggota kepolisian.

“Itu hanya trik (pelaku) saja untuk mengelabui korbannya dan mengaku sebagai anggota kepolisian,” bebernya.

 

Sumber: prokal.co






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...