Ilustrasi

Ketahuan Selingkuh, Suami Habisi Istri Kedua Lalu Kubur Jasadnya di Septic Tank

Sabtu,20 Januari 2018 - 12:29:35 WIB | Di Baca : 2786 Kali


HARIANRIAU.CO - Polisi menemukan sejumlah fakta baru paska penangkapan AH (38) pelaku pembunuhan NY (34) yang tak lain adalah istri keduanya.

AH diketahui bahkan dengan tega mengubur jasad NY di galian septic tank.

Setelah penemuan jenazah wanita NY (34) di galian septic tank, polisi bergerak cepat.

Kurang dari 24 jam, polisi berhasil meringkus AH di sebuah hotel di Yogyakarta.

Dari keterangan yang berhasil dihimpun pihak kepolisian diketahui kejadian sadis itu bermula dari percekcokan keduanya.

AH terpergok selingkuh bersama wanita lain, sehingga menyulut pertengkaran dengan NY.

Merasa tersudut AH balik menyerang hingga terjadilah kejadian nahas itu, Rabu (3/1/2018) malam.

Dengan bengis, ia menghabisi nyawa istri kedua di hadapan anak dari istri pertamanya.

AH menganiaya istrinya dengan menggunakan galon air mineral kosong dan helm.

AH juga menginjak-injak dada korban tepat di hadapan anaknya.

Sang anak yang begidik ngeri lihat aksi bapaknya, lantas kabur menuju rumah sang nenek.

Sempat bungkam karena diancam sang ayah, anak AH akhirnya berterus terang pada sang nenek tentang apa yang dilakukan ayahnya.

Pada Sabtu (13/1/2018), aparat kepolisian pun menggali lubang tempat korban dikubur setelah menerima laporan dari warga.

Warga melapor setelah pelaku pergi dari rumah pada Jumat (12/1/2018) untuk melarikan diri.

Istri pertama dan sosok pelaku

Kurang dari 24 jam pelaku akhirnya berhasil dibekuk di Yogyakarta.

"Tidak sampai 24 jam melakukan pengejaran, petugas berhasil mengamankan pelaku di Jogja," katanya seperti dikutip Grid.ID dari kompas.com.

Budi menyampaikan, AH akan dijerat dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara.

Selain itu, ada juga hal-hal yang memberatkan pelaku. Statusnya sebenarnya adalah narapidana kasus pencabulan anak di bawah umur yang dihukum 7 tahun penjara pada tahun 2011 lalu, dan pada tahun 2015, pelaku bebas bersyarat dan keluar dari Lapas Cirebon.

"Jadi statusnya saat ini masih bebas bersyarat, karena masa hukumannya belum selesai dalam kasus pencabulan," jelas Budi.

Selain itu, dari laporan yang diterimanya, nasib istri pertama korban pun sampai saat ini menghilang tanpa jejak dan tak diketahui oleh siapapun. Pihaknya mencurigai nasibnya tidak jauh seperti istri kedua pelaku.

"Ya, bisa saja, kita masih dalami kemungkinan itu, karena istri pertamanya menghilang," katanya.

Budi menegaskan, pihaknya akan menjerat pelaku dengan pasal seberat-beratnya agar pelaku dapat dihukum seberat-beratnya hingga hukuman seumur hidup. 

 

sumber: Bangka Pos




Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...