Ilustrasi/Int

SADIS! Ludo King Berujung Maut, Pria ini Tikam Teman Hingga Tewas

Jumat,21 September 2018 - 15:35:49 WIB | Di Baca : 780 Kali

HARIANRIAU.CO -  Seorang warga Desa Neuheun, Kecamatan Masjid Raya, Aceh Besar, tewas ditikam akibat cekcok saat bermain Ludo King di warung kopi. Merasa kesal lantaran ditampar korban di depan orang banyak, tersangka menikam korban.

Kapolresta Banda Aceh Kombes Trisno Riyanto mengatakan, tersangka yang berinisial TJ membunuh IW pada Senin (17/9) sekitar 21.00 WIB di warung kopi kompleks Cinta Kasih, Neuheun, Aceh Besar. 

Pada saat itu korban bersama dua temannya sedang bermain video game Ludo King di ponsel pintar berbasis Android. Kala itu, TJ tidak ikut bermain.



“Akan tetapi tersangka mencampuri korban dan dua temannya dengan cara mengatur atau mengajari korban saat sedang bermain. Kemudian merasa kesal karena digurui, lalu korban menampar tersangka,” ujar Trisno, saat menggelar konferensi pers di Mapolresta Banda Aceh, Selasa  (18/9) lalu seperti dilansir Kumparan.com.

Setelah ditampar IW, TJ tidak langsung membalas. Dia malah langsung pulang untuk mengambil pisau dapur untuk membunuh IW.

“TJ kembali lagi (ke warung kopi) dan berkelahi kemudian dilakukan penikaman hingga tiga kali. Korban meningga dunia karena ditusuk pas pada bagian jantung,” kata Trisno.

Usai membunuh IW, tersangka sempat melarikan diri. Polisi yang mendapat laporan adanya pembunuhan berawal permainan ini langsung memburu TJ. Tersangka kemudian ditangkap pada Selasa (18/9) 00.03 WIB di kompleks perumahan Kecamatan Ingin Jaya, Aceh Besar.

“Dari pengakuan tersangka sebelumnya antara dia dan korban tidak ada masalah apa-apa. Ini murni karena merasa malu ditampar di depan umum,” imbuhnya.

Semantara itu, di depan para awak media tersangka TJ mengaku nekat membunuh karena sakit hati. Dia merasa martabatnya diinjak di depan umum. 

"Malu saya ditampar di depan orang ramai di warung kopi. Awak (saya) malu, martabat saya di injak di depan umum," kata dia. 

Saat menikam IW, TJ mengaku tidak terpikir akibat dari perbuatannya. Belakangan dia baru menyesal telah membunuh temannya.

"Karena udah kelewatan malu tidak kepikir lagi. Teringat saya 3 kali nusuk," tuturnya.  

TJ yang bekerja sebagai seorang tukang bangunan, telah bekeluarga dan memiliki dua orang anak. Saat ini dia harus mendekam di Mapolresta Banda Aceh. Atas perbuatannya, tersangka terancam hukuman 20 tahun penjara.

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...