Hamzah Zamzami Mahmud

Perjuangan Anak Penjual Kue Lulus Kuliah di ITB

Jumat,29 November 2019 - 23:29:58 WIB | Di Baca : 224 Kali


HARIANRIAU.CO - Kuliah merupakan sebuah keistimewaan bagi sebagain besar rakyat Indonesia, sama seperti yang dirasakan oleh Hamzah Zamzami Mahmud pemuda asal Garut. Garut memang terkenal dengan kabupaten yang menghasilkan buruh, tukang pangkas rambut yang tersebar seantero Indonesia, namun Hamzah punya mimpi berbeda dibanding rekan-rekan sebayanya.

Hamzah ingin kuliah di Institut Teknologi Bandung, salah satu kampus terbaik di Indonesia. Hamzah bercerita kepada Aza El Munadiyan Manajer Strategic Partnership dalam sebuah wawancara singkat ketika bertemu di acara wisuda program beasiswa Beastudi Etos-PTTEP di Hotel Aston Priority TB Simatupang, Minggu (24/11/2019).

Hamzah memulai ceritanya dengan kisah ketika dia sejak mengenyam bangku sekolah dasar. “Aku berasal dari ekonomi terbatas aku membantu ibu jualan kue di sekolah. Tak ada rasa malu atau minder, ini terpaksa dan harus aku lakukan agar bisa hidup dan terus sekolah. Saking tak adanya uang, aku beberapa kali pergi sekolah hanya membawa uang yang cukup untuk ongkos berangkat saja,” Hamzah mengawali ceritanya

Lanjutnya, ketika berangkat dengan kondisi seperti itu ibu selalu berpesan, tenang dan yakinlah akan pertolongan Alloh, Insyaallah Allah pasti membantu hamba-Nya yang penting berangkat sekolah dulu.

"Dan benar saja, Alloh selalu menolong hamba-Nya yang yakin akan kekuasaanya. Ada saja jalan aku bisa kembali pulang ke rumah dengan selamat tanpa kurang suatu apapun," ujarnya.

Pengalaman sewaktu menempuh pendidikan dasar membuat Hamzah semakin sadar dan kuat dalam menjalani hidup dan mendaki langkah demi langkah mencapai cita-citanya.
“Perjuangan ketika sekolah yang berjuang untuk hidup, biaya sekolah dibalas oleh Alloh dengan kemudahan ketika kuliah. Proses tidak pernag mengecewakan hasil yang diperoleh. Aku berhasil lulus masuk Jurusan Teknik Geologi ITB. Lalu darimana biaya kuliahku? Alhamdulillah ketika kuliah aku memperoleh beasiswa Beastudi Etos Dompet Dhuafa yang bekerjasama dengan perusahaan minyak Thailand, PTTEP. Empat tahun kuliah, segala kebutuhan kuliah dan hidupku dipenuhi oleh pemberi beasiswa tersebut,” jelas Hamzah.

Berkat fokus, lanjutnya, kuliah tanpa memikirkan lagi dari mana biaya hidup dan biaya kuliah. Aku berhasil menjadi delegasi International Geoscience Competition perwakilan ITB di Universitas Malaya, Malaysia.

"Nilai akademikku pun selalu diatas 3 dari skala 4. Beragam hal yang aku peroleh selama kuliah semua tentu tak lepas dari pertolongan Alloh, doa dan semangat dari ibu serta penunjuk jalan dari. Terima kasih Beastudi Etos Dompet Dhuafa dan PTTEP semoga aku bisa membalas segela hal yang telah diberikan, menebarkan kebermanfaatan dan membanggakan bagi semua aamiin," tutup Hamzah.

Hamzah merupakan salah satu alumni penerima manfaat beasiswa Beastudi Etos Dompet Dhuafa – PTTEP. Dompet Dhuafa merupakan lembaga social yang menghimpun dan mengelola dana masyarakat.

Ragil / Rls




Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...