Ojek Pangkalan yg viral. (Ist)

Openg yang Videonya Viral di Medsos Diangkut, Ini Kata Pak Polisi

Sabtu,22 Februari 2020 - 07:45:29 WIB | Di Baca : 193 Kali


HARIANRIAU.CO - Tiga orang penumpang menjadi korban ojek pangkalan (opang) yang 'menggetok' dengan tarif Rp 250 ribu di Tanjung Duren, Jakarta Barat. Ketiga pria itu bekerja sebagai kuli bangunan. "Pekerja proyek bangunan," ujar Kanit Reskrim Polsek Tanjung Duren AKP Mubarok saat dihubungi, Jumat (21/2/2020).

Mubarok mengatakan ketiganya sudah bekerja di Jakarta sekitar satu sampai dua tahun, sehingga mereka sudah mengetahui berapa ongkos pasaran dari Terminal Kalideres ke tempat tujuan di Jl Manggis 1 Tanjung Duren, Jakarta Barat.

"Tahu, makanya juga mereka kaget. Biasanya Rp 50-100 ribu," imbuh Mubarok.

Seperti diketahui, polisi menangkap ketiga pelaku setelah video kejadian viral di media sosial. Ketiga pelaku adalah Sugarno (54), Arief Lewa (48), dan Bahtiar AA (46). Ketiga pelaku merupakan warga Kalideres, Jakarta Barat.

Mubarok menjelaskan peristiwa itu terjadi pada Minggu, 27 Oktober 2019. Saat itu ketiga korban yang berasal dari Nganjuk, Jawa Timur (sebelumnya polisi menyebut Kediri), baru turun di Terminal Kalideres.

"Jadi dia pas turun di Kalideres dari arah Jawa, turunlah di Kaliders. Sampai di Kalideres cari ojek pangkalan (dengan tujuan) ke Tanjung Duren," jelas Mubarok.

Saat itu, kata Mubarok, ketiga korban langsung 'disambut' oleh ketiga pelaku. Kepada ketiga pelaku, korban meminta diantar ke Jl Manggis 1, Tanjung Duren.

"Sini... sini...' kata ojeknya, terus dibawa ke Jl Manggis 1 No 8 Tanjung Duren Utara," ujarnya.

Setibanya di lokasi, para pelaku meminta penumpang membayar Rp 250 ribu per orang, sehingga total diminta Rp 750 ribu.

"Pas turun itu baru diminta, baru transaksi Rp 750 ribu, jadi satu orang Rp 250 ribu," sebutnya.

Keterangan Mubarok ini berbeda dengan Kapolsek Tanjung Duren Kompol Agung Wibowo. Agung menyebut, sebelum diantar ke Tanjung Duren, ketiga pelaku sudah menyampaikan ongkosnya, yakni 'dua setengah', yang dikira korban adalah Rp 25 ribu.

Penumpang tidak terima dengan harga tersebut, sehingga sempat terjadi percekcokan. Salah seorang penumpang juga merekam perdebatan itu melalui kamera ponselnya.

Lama berlalu, video itu baru viral belakangan ini. Polisi pun baru menangkap ketiga pelaku sore tadi.






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...