Lokasi balap liar Tulungagung, di Jalan Pasar Hewan Baru, area Persawahan Bengkok Kas Kelurahan Kepatihan, Minggu (22/3/2020). 

Diseruduk Honda Tiger saat Nonton Balap Liar, Dua Tewas dan Satu Kritis

Senin,23 Maret 2020 - 12:52:17 WIB | Di Baca : 281 Kali


HARIANRIAU.CO - Balap liar di Jalan Pasar Hewan Baru, area Persawahan Bengkok Kas Kelurahan Kepatihan memakan korban. Aksi yang berlangsung Minggu (22/3/2020) pukul 17.30 WIB itu menyebabkan dua orang penonton meninggal dunia.

Tak hanya itu, ada satu orang lainnya kritis karena ditabrak pelaku balap liar.

Dari video yang direkam warganet, awalnya dua sepeda motor jenis Honda Tiger balapan dari arah timur.

Dua motor dengan kapasitas silinter 200 cc ini meraung dan adu kecepatan disertai sorak sorai penonton.

Dua motor ini melaju dengan kecepatan tinggi ke arah barat.

Namun tidak lama kemudian debu beterbangan dari arah barat, menandakan ada motor yang jatuh.

Rekaman lain menunjukkan, ada tiga remaja terkapar di rerumputan yang ada di tepi jalan.

Sementara seorang pelaku balap liar terlihat dipapah dengan luka lecet di sekujur tubuhnya.

Ahmas Soim (45), warga Desa Plosokandang, Kecamatan Sumbergempol mengatakan, pelaku balap liar itu menabrak penonton yang ada di tepi jalan.

Salah satu yang meninggal adalah keponakannya yang bernama Galih, berusia sekitar 14 tahun.

Selain itu temannya yang bernama Iqbal mengalami luka parah dan dirawat di Redzone, IGD RSUD dr Iskak Tulungagung.

Satu korban lainnya juga meninggal dunia atas nama Agil, warga Desa Ringinpitu, Kecamatan Kedungwaru.

“Ini saya masih di rumah sakit mengurusi jenazahnya,” ucap Soim, saat dihubungi lewat telepon seluler, Minggu malam.

Soim menambahkan, pelaku balap liar yang menabrak keponakannya juga terekam dalam video.

Ia berharap pelaku yang terekam menyerahkan diri untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

“Baik itu pelanggaran lalu lintas karena melakukan balap liar, dan perbuatan dengan sengaja atau tidak sengaka menghilangkan nyawa orang lain,” tegas Soim.

Jalan menuju pasar hewan baru memang relatif sepi, karena jalan ini dulunya adalah jalan persawahan.

Karena akan dipakai akses utama ke pasar hewan, jalan ini dicor.

Jalanan yang sepi dan kualitas cor yang bagus membuat para pelaku balap liar menjadikan jalan ini sebagai sirkuit.

Satlantas Polres Tulungagung telah membenarkan adanya kejadian ini.

Namun belum ada penjelasan lebih detail, karena polisi masih melakukan penyelidikan.

Klik disini untuk halaman asli






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...