Proses evakuasi korban diterkam buaya di Sungai Manggar, Senin (10/8/2020)

Dicari Tim SAR Tak Ketemu, Jasad Penambang Emas yang Diterkam Buaya Tiba-tiba Mengapung Usai Libatkan Dukun Air

Rabu,12 Agustus 2020 - 09:28:55 WIB | Di Baca : 191 Kali


HARIANRIAU.CO - Sebuah ritual adat digelar untuk mencari Saad yang hilang karena diserang buaya saat mencuci timah di Sungai Manggar.  Setelah Dukun Air, Ki Usman menggelar ritualnya, jenazah pun muncul dengan tubuh utuh.

Momen timbulnya korban digigit buaya bersaman dengan dilakukan ritual pencarian suku adat kampung.

Adalah Kik Usman, warga Dusun Langkang, Desa Lintang, yang sudah 13 tahun dipercayakan menjadi tetua adat air atau lebih dikenal masyarat Belitung dengan sebutan istilah dukun air.

Dia berkisah, awalnya dia mengetahui kejadian karena ada pihak keluarga korban yang menghubunginya, karena berbeda wilayah tetua adat dia menghormati tetua adat kampung setempat, dan baru dapat membantu setelah ada permintaan bantuan dari tetua adat kampung baru lah dia berani

"Jadi saya mau kerjakan kalau sudah ada istilahnya betare (izin) kemarin ada tiga dukun kampung (tetua adat) meminta bantu ya saya datang. Saya dukun aik, Desa Lintang jadi saya minta bantuan juga dengan dukun kampung (tua adat) setempat," ujar Kik Usman ditemui usai proses evakuasi jenazah korban, Senin (10/8/2020).

Dia mengaku semalam pun sebenarnya dia sudah mengusulkan agar menggunakan ritual adat karena di Belitung ada adat istiadatnya.

"Semalam saya sudah bilang juga pakai lah suku adat (ritual adat). Kalau di Belitung ini memang adatnya seperti itu," ujarnya.

Ritual adat yang dilakukan oleh tetua adat mengharuskan pencarian oleh tim SAR gabungan untuk istirahat sejebak dan naik ke darat, dan kemudian barulah dimulai ritual adat.

"Mungkin secara istilah semalam penunggu itu sudah datang sama kami, disampaikannya kalau saya tidak datang dia tidak mau kasih.
Tadi saya minta lepas, ya dilepas," ujarnya.

Kik Usman menyampaikan ritual suku adat sempat direncanakan dilakukan malam hari namun karena belum ada orang yang memintanya dirinya pun tidak berani melangkahi.

"Jadi saya mau kerjakan kalau sudah ada istilahnya betare (izin) kemarin ada tiga dukun (tetua adat) minta bantu jadi saya baru bisa bantu," ujarnya.

Sebelumnya Kik usman juga sudah pernah ritual adat saat kejadian orang tertimpa tanah 10 hari di kecamatan Gantung tidak ditemukan, setelah dilakukan ritual adat, selang tak lama jenazah tersebut ditemukan utuh. 

Sumber: Posbelitung.co






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...