kolase surat psk minta tolong

KECEWA... PSK ini Dibayar Pakai Uang Palsu Usai Indehoi oleh Pria Hidung Belang

Rabu,11 Oktober 2017 - 08:39:28 WIB | Di Baca : 648 Kali

Uang dari seorang wanita pekerja seks komersial (PSK) ini ditolak saat hendak dibelanjakan.

Saat itu, Bunga (nama samaran) yang ingin membeli pulsa internet harus pulang dengan rasa kecewa karena uangnya ditolak oleh penjaga konter.

Bunga yang merasa dirugikan atas kejadian tersebut kemudian melaporkan kejadian yang menimpanya itu ke polisi.

Berikut ini fakta-fakta lengkapnya.

1. Kronologi

Melansir dari Tribunjateng.com, kejadian ini bermula di sebuah kawasan lokalisasi di Sumber Agung, Cepu, Blora.

Di lokasi tersebut, seorang pria hidung belang bernama Sunardi alias Berok (30) kedapatan mengunjungi sebuah wisma dan mencari mangsa.

Di wisma tersebut, Berok kemudian menjumpai Bunga dan meminta untuk ditemani.

Berok juga sempat memberikan sejumlah uang kepada Bunga untuk dibelikan minuman.

Tanpa ada rasa curiga, uang itupun digunakan oleh Bunga untuk membeli minuman.

esek-esek kepada Bunga.

Selanjutnya Berok memberikan sejumlah uang kepada Bunga karena telah dilayani di ranjang dan kemudian pergi meninggalkan wisma tersebut.

2. Uang palsu

Pada malam itu, Berok memberikan uang sebesar, Rp 700.000 kepada Bunga sebagai uang minuman dan jasa layanan.

Bunga kemudian menggunakan uang pemberian Berok tersebut untuk membeli pulsa internet di salah satu konter pulsa.

Namun saat diperiksa oleh penjaga konter, uang milik Bunga ternyata adalah uang palsu.

Tak mau rugi, terpaksa uang milik Bunga tersebut ditolak oleh penjaga konter.

Bunga yang merasa telah ditipu oleh Berok kemudian melaporkan kejadian itu kepada polisi.

3. Ditangkap kurang dari 48 jam

Mendapat laporan dari Bunga, polisi pun segera bergerak dan menangkap Berok.

Polres Blora tanpa perlawanan, Senin (9/10) di kediamannya.

"Waktu itu tersangka datang sendirian, dengan membeli minuman dan mengencani sorang PSK," kata Kasat Reskrim Polres Blora, AKP Herry Dwi sebagaimana rilis kepada tribunjateng.com, Selasa (10/10/2017).

"Korban melaporkan kejadian yang dialaminya ke Polsek Cepu, dan langsung ditindak lanjuti. Kurang dari 48 jam pelaku berhasil di amankan Tim Buser," terang AKP Herry Dwi.

Tersangka diketahui merupakan warga Desa Pilang, Kecamatan Randublatung, Kabupaten Blora.

Kini, Berok dijebloskan ke ruang tahanan Polres Blora untuk keperluan pemeriksaan.

4. Sindikat uang palsu

Dari hasil pemeriksaan sementara polisi, Berok ternyata merupakan sindikat peredaran uang palsu yang ada di Kabupaten Jepara.

Berok kini dijerat dengan Pasal 26 ayat 2 dan 3 juncto Pasal 36 ayat 2 dan 3, UU RI nomor 7 tentang Mata Uang, sub Pasal 245 KUHP untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya.

Dari pasal tersebut, Berok terancam mendapat kurungan maksimal 15 tahun penjara.

"Kasus ini masih kami kembangkan, untuk mengungkap sindikat uang palsu lainnya," tutup AKP Herry Dwi.

 

 

Sumber: Tribunnews

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...