Mahasiswi buka baju di kelas

Kesal Ditegur Dosen, Mahasiswi Lepas Pakaiannya di Kelas

Minggu,13 Mei 2018 - 11:31:26 WIB | Di Baca : 1915 Kali


HARIANRIAU.CO - Seorang mahasiswi yang diketahui bernama Letitia Chaime nekat melepas satu persatu pakaiannya di kelas. Letitia Chai melucuti pakaiannya sendiri setelah mengklaim profesornya mengatakan pakaiannya terlalu pendek untuk berbicara di depan umum.

Mahasiswi berusia 18 tahun, yang mengenakan kemeja biru lengan panjang dan celana pendek cut-off denim di kelas pada hari itu, mengklaim hal pertama yang dikatakan profesornya adalah “apakah itu benar-benar yang ingin Anda kenakan?”

The Cornell Sun melaporkan Letitia yang terkejut juga mengklaim profesor Maggor mengatakan kepadanya bahwa celana pendeknya terlalu pendek dan bahwa sebagai pembicara dia membuat “pernyataan” melalui pakaian yang dikenakannya.

Surat kabar mahasiswa universitas, The Cornell Daily Sun, melaporkan bahwa 28 dari 44 orang di ruangan itu yang datang untuk menonton presentasi Letitia melepas pakaian mereka juga untuk menunjukkan dukungan.

Dalam posting Facebook, yang tidak lagi tersedia, Letitia menulis: “Hal pertama yang dikatakan profesor itu kepada saya adalah ‘apakah itu benar-benar apa yang akan Anda kenakan?’. Dia, seorang wanita kulit putih, melanjutkan: Celana pendekmu terlalu pendek.”

Letitia mengatakan dia ingin melawan keyakinan yang menindas. Mengawali demonstrasi di Facebook, Letitia menjelaskan bahwa dia mendapat dukungan setelah dia menyerukan solidaritas setelah perselisihan dengan profesornya.

Tetapi teman sekelasnya membela profesor Rebekah Maggor untuk insiden di Cornell University di New York itu. Sebagian besar siswa yang menyaksikan kejadian di kelas itu membela Rebekah Maggor dan menuduh Letitia tidak secara akurat mencerminkan alasan mengapa pilihan pakaiannya dipertanyakan.

Media AS melaporkan bahwa Letitia “bentrok” dengan profesor Maggor pada hari Rabu saat ia mempersiapkan diri untuk menyajikan rancangan tesisnya tentang rehabilitasi bagi orang-orang yang terlantar dan pengungsi.

“Profesor itu memberi tahu saya, di depan seluruh kelas saya, bahwa saya mengundang tatapan laki-laki ke tubuh saya jauh dari isi presentasi saya. Dia bilang aku membuat pernyataan dengan memakai pakaianku. Aku memberitahunya bahwa aku yakin tidak akan mengubah pernyataanku untuk membuatnya atau orang lain merasa lebih nyaman,” jelasnya.

Menurut Letitia, profesor itu kemudian bertanya apa yang akan dipikirkan ibunya tentang pakaiannya setelah dia meninggalkan ruangan. Profesor itu mengatakan kepada surat kabar mahasiswa Cornell University bahwa dia tidak memberi tahu para siswanya apa yang harus dikenakan atau menentukan “pakaian yang pantas”.

Dalam sebuah email kepada The Cornell Sun, profesor Maggor mengatakan: “Saya tidak memberi tahu siswa saya apa yang harus dikenakan, atau apakah saya mendefinisikan untuk mereka apa yang merupakan pakaian yang tepat. Saya meminta mereka untuk merenung sendiri dan membuat keputusan sendiri.”

sumber: pojoksatu






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...