Lu Zikuan dan ayahnya

Bocah ini Terpaksa Makan 5 Kali Sehari Demi Selamatkan Ayahnya, Berikut Kisahnya

Kamis,13 Juni 2019 - 11:33:31 WIB | Di Baca : 68 Kali

HARIANRIAU.CO -  Seorang anak laki-laki berusia 11 tahun di China dipuji karena menjalankan misi menyelamatkan nyawa ayahnya dengan makan sebanyak yang dia bisa.

Ayah Lu Zikuan didiagnosis menderita leukemia tujuh tahun yang lalu. Dia telah dirawat dengan obat sejak itu.

Namun, Agustus lalu, kesehatannya mulai memburuk secara drastis dan dokter memberi tahu dia bahwa satu-satunya pilihan adalah transplantasi sumsum tulang.

Setelah menyaring anggota keluarganya untuk kemungkinan kecocokan, mereka menemukan bahwa satu-satunya donor yang layak adalah Zikuan, yang berusia 10 tahun pada saat itu.

Meskipun usianya masih muda, siswa sekolah dasar itu ingin sekali menyelamatkan nyawa ayahnya.

Tetapi ada satu masalah besar, beratnya hanya 30 kg, dan dokter mengatakan kepada keluarga itu bahwa mereka tidak akan melakukan operasi kecuali jika Zikuan menambah setidaknya 15 kg lebih.

Jadi pada bulan Maret tahun ini ia mulai mengisi perutnya dengan makanan berlemak sebanyak mungkin.

“Para dokter mengatakan untuk menyumbangkan sumsum tulang saya, saya harus memiliki berat setidaknya 45kg. Berat ideal adalah 50kg,” kata Lu Zikuan muda kepada wartawan China.

"Bahkan jika itu sakit, saya akan tetap makan. Keluarga kami tidak tahan kehilangan ayah saya.”

Anak berusia 11 tahun itu kini makan lima kali sehari, dan makanannya terdiri dari daging berlemak dan nasi.

Biaya makanan sehari-harinya telah membebani keluarga, yang sudah berjuang untuk menutupi tagihan medis Lu Yanheng.

Ibu bocah itu, Li Jinge, hanya menghasilkan 2.000 yuan sebulan, dengan melakukan pekerjaan sambilan di sebuah toko kelontong, jadi dia sangat bergantung pada potongan daging yang dibeli di tempat kerjanya setiap malam.

Sekolah bocah itu juga telah menyelenggarakan acara penggalangan dana untuk membantu keluarganya.

Dikutip harianriau dari laman rakyatku, Zikuan kini hampir mencapai ambang 45kg untuk operasi, tetapi ia berencana untuk terus makan, karena dokter mengatakan bahwa semakin gemuk, semakin baik. 
Beberapa anak di sekolahnya awalnya memanggilnya pangzi (anak laki-laki gendut), tetapi mereka berhenti ketika mereka mengetahui tentang motivasinya.

Tetapi anak itu tidak keberatan dipanggil seperti itu, karena baginya yang paling penting adalah menyelamatkan nyawa ayahnya. 

"Selamatkan ayah dulu, turunkan berat badan nanti," katanya.

Dedikasi Lu Zikuan kepada keluarganya telah menyentuh hati jutaan orang di Asia, setelah kisahnya menjadi viral.

Orang-orang memuji dia sebagai pahlawan dan telah menawarkan dukungan finansial untuk membantunya mencapai tujuannya.

“Kamu memikul tanggung jawab besar di usia yang begitu muda. Anda luar biasa,” tulis satu orang di Weibo, Twitter versi China.

“Kamu tidak gemuk, kamu adalah pahlawan!” Tulis yang lain.   

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...