Pesawat E-6B rusak setelah salah satu mesinnya dimasuki burung.

Pesawat Antikiamat AS Ini Rusak oleh Burung

Sabtu,19 Oktober 2019 - 10:36:28 WIB | Di Baca : 188 Kali


HARIANRIAU.CO - E-6B Mercury milik Angkatan Laut Amerika Serikat ini, digelari Antikiamat. Pesawat ini dirancang untuk selamat dari perang nuklir ketika komunikasi dan pos komando penerbangan. Namun, pesawat tersebut rusak setelah menabrak seekor burung saat mendarat. 

Pesawat senilai USD141 juta itu, mendarat di Patuxent River Naval Air Station di Maryland, ketika seekor burung tersedot ke dalam salah satu dari empat mesinnya pada 2 Oktober.

Tidak ada yang terluka dalam insiden itu, tetapi kerusakan mencapai setidaknya USD2 juta, sementara Tim Boulay, juru bicara Divisi Pesawat Pusat Perang Udara Angkatan Laut, mengkonfirmasi bahwa salah satu mesin harus diganti.

Naval Safety Center menyebut insiden itu sebagai kecelakaan 'kelas A', yang berarti kecelakaan itu melibatkan kematian, cacat permanen, atau kerusakan pesawat terbang senilai USD2 juta atau lebih.

Masih belum jelas jenis burung apa yang terlibat.  

Pada saat pendaratan, orang-orang di papan melakukan tes sistem. Insiden itu sedang diselidiki, kata Navy Times.  

Setiap tahun setidaknya ada 3.000 tabrakan satwa liar dengan pesawat militer, menurut Departemen Pertahanan dari Program Penerbangan. 

Administrasi Penerbangan Federal mengatakan, penerbangan komersial merasakan beban terbesar dari 2.300 pemogokan lainnya.

Tahun ini menandai peringatan 10 tahun serangan burung yang paling berkesan, ketika sebuah jet US Airways menuju Charlotte, diemudikan oleh Kapten Chesley 'Sully' Sullenberger, membuat 'Miracle on the Hudson' setelah sekawanan angsa menghancurkan mesin.  

Semua 155 penumpang dan awak selamat. 

nsiden terbaru itu terjadi hanya beberapa bulan setelah E-6B lainnya terpotong, diangkut dari hanggar di Pangkalan Angkatan Udara Tinker di Oklahoma.   

E-6B Mercury, juga dikenal sebagai TACAMO (Take Charge and Move Out), adalah pesawat Boeing yang dikembangkan untuk Angkatan Laut AS sebagai platform komunikasi udara.

Mereka digunakan untuk mengirimkan instruksi dari udara ke armada kapal selam Angkatan Laut AS, melalui pemancar dan antena, menurut produsen.

Boeing membangun 16 untuk Angkatan Laut antara 1989 dan 1992.

"Pesawat-pesawat TACAMO mendukung pasukan kapal selam rudal balistik Angkatan Laut, memberikan hubungan vital dengan pasukan dari otoritas komando nasional," urai Boeing.

'Pesawat TACAMO E-6B dilengkapi dengan kabel trailing ganda yang berfungsi sebagai pemancar dan antena, mentransmisikan dalam spektrum frekuensi yang sangat rendah.'

Baik pesawat E-6B, dan E-4B, dibangun untuk menahan pulsa elektromagnetik besar yang dihasilkan oleh bencana nuklir.

Mereka mampu melakukan itu, karena mereka mengandalkan teknologi analog yang lebih tua.




Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...