Gadis 13 tahun asal Kamboja dijual untuk dinikahkan dengan pria China. (Foto/SCMP)

Gadis 13 Tahun Asal Kamboja Dijual untuk Dijadikan Istri Pria China

Rabu,13 November 2019 - 19:38:39 WIB | Di Baca : 89 Kali


HARIANRIAU.CO -  Seorang remaja perempuan Kamboja bersatu kembali dengan keluarganya setelah dilecehkan secara seksual oleh dua "suami" di China tengah, menurut laporan media China.

Melansir South China morning Post, Rabu (13/11/2019) gadis berusia 13 tahun itu, yang diidentifikasi bernama Lun Ang Mary, melarikan diri dari rumah lelaki kedua di Kabupaten Yangxin, provinsi Hubei, pada awal Oktober dan meminta bantuan orang yang lewat, lapor Hubei Daily.

Orang-orang kemudian menghubungi polisi daerah, yang dengan bantuan polisi perbatasan dan kedutaan besar Kamboja di Beijing, menetapkan identitasnya dan membantunya kembali ke Kamboja.

Gadis itu tidak dapat berbicara bahasa Mandarin dan tidak memiliki surat-surat identitas. Kepada polisi gadis itu mengatakan kepada polisi melalui seorang penerjemah bahwa seorang wanita paruh baya Kamboja menipu dia untuk pergi ke China pada bulan Februari. Ibu itu menjanjikannya bahwa dia bisa menikah dengan "pria baik" yang akan mengajarinya bahasa China dan membantunya mendapatkan pekerjaan.

Mary kemudian melintasi perbatasan China dan berakhir di rumah seorang pria di daerah Yangxin, di mana dia mengalami enam bulan penganiayaan fisik dan verbal dari dia dan keluarganya, kata laporan itu.

Dia mengatakan dia meninggalkannya dan menemukan "suami" lain di daerah yang sama melalui seseorang yang dia temui secara online, tetapi dia secara fisik dilecehkan lagi, menurut laporan itu.

Pria itu juga mengambil ponselnya, agar dia tidak dapat mencari bantuan.

Gadis itu mengatakan bahwa dia meninggalkan rumah kedua setelah lebih dari sebulan dan meminta bantuan dari beberapa orang asing. Orang-orang yang lewat tidak bisa mengerti bahasanya dan polisi kemudian dipanggil.

Dia mengatakan dia tidak tahu identitas kedua pria itu dan tidak bisa mengingat di mana rumah mereka, kata polisi.

Pada Juni, Kementerian Keamanan Publik China mengatakan lebih dari 1.100 "pengantin" ilegal, termasuk 17 anak di bawah umur, dibebaskan setelah serangkaian penggerebekan di China antara Juli dan Desember tahun lalu.

Para wanita dan gadis itu telah diperdagangkan dari enam negara Asia Tenggara, termasuk Vietnam, Laos, Kamboja dan Myanmar.

sumber: okezone.com




Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...