Curi 5.500 Masker, TKW di Hong Kong Terancam 14 Tahun Bui

Senin,24 Februari 2020 - 17:15:42 WIB | Di Baca : 207 Kali


HARIANRIAU.CO - Seorang pembantu rumah tangga asal Indonesia dipenjara selama empat minggu, dalam kasus pencurian masker pertama sejak virus corona menyebar di Hong Kong. Perempuan 35 tahun bernama Masriki, dinyatakan bersalah telah mencuri 5.500 masker pada hari Senin, 17 Februari 2020.

Dia menyamar sebagai pembeli saat mendatangi sebuah toko kecil di Causeway Bay pada 14 Februari sebanyak dua kali.

Ini adalah kasus pertama di antara serangkaian pencurian masker yang diproses di pengadilan Hong Kong.

Sebelumnya, kota itu mengalami kekurangan persediaan masker akibat penyebaran COVID-19 yang mematikan.

Ilustrasi

Jaksa penuntut di Pengadilan Tuen Mun mengatakan, Masriki dua kali pergi ke toko di Causeway Bay Center di Sugar Street pada hari Jumat.

Karena percaya dia adalah pembeli yang sebenarnya, Masriki diberi dua kotak masker pada waktu yang berbeda.

Pada pukul 10.30 pagi, dia mengambil 2.000 masker yang sebelumnya telah dipesan oleh pembeli asal Indonesia bernama Sri Yatin.

Setengah jam kemudian, dia kembali untuk mengambil 3.500 masker lagi, yang dipesan oleh seseorang bernama Ita. Tetapi masker-masker itu ternyata dijual ke orang lain.

Kotak pertama dijual kepada seorang pria di Causeway Bay seharga 7.140 dolar Hong Kong.

Sementara yang lebih besar, berisi 3.500 lembar, diberikan kepada seorang wanita Indonesia yang menurut Masriki seorang teman yang sudah lama tidak bertemu.

Namun tidak dia tidak menjelaskan apakah kotak kedua itu dijual atau hanya diberikan begitu saja.

Pencurian itu terungkap sekitar tengah hari pada hari yang sama ketika pembeli kedua, Ita, pergi ke toko. Dia kaget karena masker pesanannya sudah diambil orang.

Apesnya, Masriki kembali ke toko untuk ketiga kalinya dan melihat Ita masih di sana. Masriki pun segera dicegat dan ditangkap. Dia kemudian mengaku sebagai orang yang mencuri masker.

Di persidangan, Masriki mengaku bersalah atas dua tuduhan penipuan, sebuah pelanggaran yang dapat dihukum hingga 14 tahun penjara di Hong Kong.

Dalam pembelaannya, penasihat hukum Sammy Hui mengatakan kliennya melakukan pelanggaran karena kesulitan keuangan. Dia membutuhkan uang untuk membayar biaya pengobatan ayahnya yang berusia 90 tahun.

Karena alasan itulah, Hui memohon keringanan hukuman untuk Masriki. Tetapi Hakim Kelly Shui mengatakan hukuman penjara tetap diperlukan.

" Di saat yang sulit ini, saatnya untuk membantu - bukan waktunya untuk merampok, mencuri atau menipu. Dia sudah gila," kata hakim.


sumber: planet.merdeka.com






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...