Ilustrasi. (Pexels)

Aktivitas 'Intim' di Rumah Kelewat Berisik, PSK Ini Diusir dari Perumahan

Sabtu,16 Oktober 2021 - 18:31:14 WIB | Di Baca : 228 Kali


HARIANRIAU.CO - Seorang pekerja seks komersial (PSK) di Inggris menjalankan profesinya di rumah selama lockdown COVID-19. Namun, dia akhirnya diusir dari perumahan setempat karena aktivitas seksualnya kelewat berisik dan dikeluhkan para tetangga.

Nicola Parry dituduh mengadakan pesta seks yang berisik dengan sekitar 10 pria sekaligus di rumahnya yang semi-terpisah di Woodhouse Park, Wythenshawe, sementara pelanggan terlihat mengantre di luar di mobil mereka saat jam sarapan.

Ibu satu anak berusia 29 tahun ini biasanya bekerja di rumah bordil di pusat kota Manchester. Namun, dia tidak dapat melakukannya antara November 2020 hingga Februari 2021 karena pembatasan terkait pandemi COVID-19.

Dia justru mematuhi saran emerintah untuk bekerja dari rumah (WFH) dan menjadikan tempat tinggalnya di kompleks perumahan sebagai rumah bordil.

Di rumahnya itulah, dia dan PSK lainnya melakukan hubungan seks yang berisik sepanjang hari dengan jendela terbuka. Ulah mereka membuat para tetangga marah.

Mengutip laporan dari surat kabar Mail Online, Sabtu (16/10/2021), Pengadilan Magistrate Manchester mendengar kesaksian bagaimana suatu pagi seorang tetangga diminta oleh Parry untuk menjaga putranya yang berusia enam tahun sementara dia melayani para kliennya, yang banyak di antaranya mengantre di mobil mereka di luar rumah.

Polisi turun tangan setelah seorang warga tak dikenal menyimpan buku harian tentang pertemuan terlarang di rumah itu. Buku harian itu Parry itu memberi tahu tentang beberapa PSK yang datang dan tentang satu pelanggan yang melamarnya saat dia berada di luar di kebunnya.

Parry kemudian ditangkap setelah sebuah insiden di mana dia ditelanjangi di tengah jalan raya yang sibuk selama lalu lintas jam sibuk—mengeklaim dia perlu "menarik perhatian" dari pengendara yang lewat karena dia melarikan diri dari klien yang kasar.

Parry, yang sekarang tinggal di panti pijat di Blackpool, mengaku atas tuduhan tidak menjaga rumah dengan teratur, kontak yang tidak senonoh dan menyebabkan gangguan publik.

Dalam mitigasi, pengacara Parry; John Mitchell, mengatakan kliennya tidak dapat bekerja di tempat biasanya karena COVID-19 sehingga dia memutuskan untuk bekerja dari rumah.

Seperti dikutip dari laman sindonews.com, Dia juga mengakui tindakan kriminal dan memiliki kokain. Dia telah diperintahkan untuk menyelesaikan perintah dari komunitas setempat selama 12 bulan yang mencakup program rehabilitasi narkoba enam bulan.

Parry didenda £80 dan diperintahkan untuk membayar £180 dalam biaya tambahan.






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...