Asap mengepul dari RS Sardar Daud Khan menyusul serangan yang terjadi di tempat itu, Rabu (8/3/2017). Pasukan keamanan Afganistan diterjunkan untuk mengamankan RS militer terbesar Afganistan di Kota Kabul itu.

Korban Teroris ISIS di RS Militer Kabul Bertambah, 38 Orang Tewas

Kamis,09 Maret 2017 - 00:36:30 WIB | Di Baca : 2079 Kali


KABUL - Jumlah korban tewas dalam serangan empat orang bersenjata yang menyamar sebagai dokter di rumah sakit militer di Kabul, Rabu (8/3/2017) terus bertambah. 

Serangan yang diklaim oleh kelompok teroris Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) tersebut kini telah menewaskan 38 orang.

Jumlah itu bertambah dari keterangan yang dilansir Departemen Pertahanan Afganistan sebelumnya, yakni 30 orang.

Diberitakan AFP, pertempuran selama enam jam di dalam areal RS itu pun melukai lebih dari 70 orang lainnya.

Sebelumnya diwartakan, ada 30-orang yang terbunuh dalam peristiwa ini. Sementara, tak kurang dari 50 orang mengalami luka-luka.

"Sebagian besar korban tewas adalah pasien. Ada pula sejumlah dokter dan perawat," kata Juru bicara Kementerian Pertahanan Dawlat Waziri.

Waziri juga memastikan, pelaku penyerangan berjumlah empat orang, dan semuanya tewas setelah pasukan khusus Afganistan melakukan operasi perlawanan.

Sebelumnya disebut, ada tiga pelaku bersenjata api yang menggunakan senjata api dengan mengenakan jas laboratorium.

Serangan tak hanya diwarnai rentetan tembakan, tapi juga serangkaian ledakan bom.

Kejadian itu pun menjadi teror tersendiri bagi distrik yang dikenal sebagai distrik diplomatik di negara itu.

Sebab, RS Sardar Daud Khan terletak di dekan kantor Kedutaan Besar Amerika Serikat. Selain itu banyak kantor kedutaan besar negara asing di sana.

Kepulan asap pun terlihat mengudara ketika serangan terjadi.

Kondisi di RS pun menjadi mencekam. Para staf medis bersembunyi di bangsal sambil mengunggah pesan untuk meminta pertolongan melalui jejaring media sosial.

Dalam rekaman televisi lokal menunjukkan beberapa dari mereka terjebak di lantai atas RS.

"Sejumlah penyerang masuk ke RS, mohon doa untuk kami," tulis seorang staf RS di akun Facebook-nya.

Sementara itu, manajemen RS mengatakan, ada setidaknya tiga orang bersenjata yang menggunakan mantel laboratorium, ketika mereka mulai menembakkan peluru ke segala arah.

Penembakan itu terjadi setelah sebuah aksi bom bunuh diri dilakukan di pintuu belakang RS, hingga menyebabkan kepanikan di RS dengan 400 tempat tidur itu.

"Saya melihat seorang pelaku menenteng AK-47 dan mengenakan pakaian seperti dokter. Dia menembaki pasien dan penjaga di lantai III RS ini," ungkap perawat Abdul Qadeer.

"Mereka menembak kawan saya namun saya berhasil melarikan diri, saya harus melewati kawat berduri demi bisa kabur," kata dia lagi.

Selanjutnya, ada dua ledakan susulan ketika serangan sedang terjadi.

Salah satunya adalah ledakan yang disebut oleh pihak Kementerian Pertahanan sebagai serangan bom mobil di areal parkir RS.

Serangan terus terjadi, sementara pasukan khusus Afganistan diterjunkan untuk melakukan operasi pembersihan di dalam RS, hingga enam jam lamanya.

Para pelaku ditembak mati setelah pasukan khusus mendarat di atap RS dengan menggunakan helikopter.

"Para penyerang telah dibunuh, kami masih memeriksa besarkan kerugian dan kerusakan," kata Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Sediq Sediqqi. (Kmp)






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...