ilustrasi

Memasukkan Jari ke Anus Pacar Saat Intim, Pria ini Disidangkan

Kamis,08 Maret 2018 - 13:30:31 WIB | Di Baca : 3188 Kali


HARIANRIAU.CO -  Seorang pria diadili karena memasukkan jarinya ke anus pacar saat berhubungan intim. Maret 2017, Scott Howard (26), sedang berhubungan intim dengan pacarnya di sebuah sofa rumah paarnya selama berjam-jam. Karena permainan yang menggila, Howard memasukkan jarinya ke anus sang pacar.

Membuat sang pacar berteriak kesakitan dan menghentikan hubungan intim tersebut. Dia lalu melaporkan ke pengadilan atas tindakan itu.

Di pengadilan Leeds Crown Court, Inggris, Kamis (8/3/2018) hari ini, hakim memutuskan Howard tidak bersalah. Sorak-sorai pengunjung sidang pun memenuhi ruangan.

Dalam fakta-fakta persidangan terungkap, pasangan tersebut telah minum di rumah wanita tersebut di Huddersfield, setelah berbicara di Facebook.

Membuka persidangan, hakim Richard Woolfall mengatakan, wanita itu setuju untuk melakukan hubungan seksual dengan terdakwa. Saat aktivitas seksual berlangsung, terdakwa lalu memasukkan jarinya di anus korban. Karena menyakitkan, korban kemudian menyuruhnya berhenti.

Woolfall mengatakan, hal ini berlangsung selama beberapa menit, sampai wanita tersebut turun dari terdakwa, dan bertanya mengapa dia tidak berhenti.

Dalam rekaman video wawancara polisi, wanita tersebut mengklaim, bahwa terdakwa segera menolak memasukkan jarinya ke dalam dirinya, dan bahkan menyangkal berhubungan seks dengannya. "Dia, seperti, mencoba meyakinkan saya, bahwa tidak ada yang terjadi, bahwa saya adalah benar-benar gila," ujar Woolfall.

Wanita itu berkata, bahwa dia baru saja mengakhiri hubungan jangka panjang, dan Howard telah merayunya untuk melakukan hubungan seks berjam-jam. Namun dia tidak mau dan dia tidak tahu mengapa dia berada di atas dia di sofa. Dia menggambarkan dirinya cukup mudah dipengaruhi.

Korban yang tidak dapat diidentifikasi karena alasan hukum, telah mengenal Howard, dari Sowerby Bridge, selama bertahun-tahun. Namun dia mengaku mereka tidak pernah menjalin hubungan.

Selama pemeriksaan silang, dia mengatakan, dia tidak orgasme saat bercinta dengan terdakwa, dan mereka baru melakukan hubungan seks sekitar lima menit saat hal itu terjadi.

Jaksa pembela John Batchelor, berkata: "Tapi kemudian kenapa mood Anda tiba-tiba berubah."

Wanita itu menjawab: "Saat dia memasukkan jarinya dan sakit, ya."

Dengan menangis, dia menambahkan: "Biasanya saat Anda berhubungan seks, Anda seharusnya berhenti jika seseorang mengatakan tidak."

Batchelor bertanya kepada wanita itu, apakah dia bahkan menuduh Howard melakukan pemerkosaan sesudahnya, yang dia jawab bahwa dia tidak ingat.

Dia bertanya: "Apakah Anda merasa pada saat itu bahwa Anda membiarkan diri Anda turun dan merasa terbiasa?"

Dia menjawab: "Tidak."

Batchelor mengatakan, kliennya menerima hubungan seks dengannya, namun mengatakan bahwa pelanggaran tersebut tidak pernah terjadi.

sumber: rakyatku




Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...