Katrina Miles bersama empat anaknya yang ikut bunuh diri massal di Australia.

Ibu dan Empat Anak Autisnya Bunuh Diri Massal

Sabtu,12 Mei 2018 - 10:21:41 WIB | Di Baca : 3180 Kali


HARIANRIAU.CO - Seorang ibu dan empat anaknya yang autis, termasuk di antara tujuh korban yang ditemukan tewas dalam bunuh diri massal di Australia.

Polisi menemukan empat anak dan tiga orang dewasa, tewas di sebuah bangunan di pedesaan yang terletak di wilayah perkebunan anggur Margaret River.

Katrina Miles dan keempat anaknya yang berusia delapan hingga 13 tahun, telah ditetapkan secara lokal sebagai korban tragedi itu. Katrina dideskripsikan oleh teman-temannya sebagai seorang ibu yang berbakti yang bekerja tanpa lelah, untuk menyediakan putrinya yang "pintar dan cantik" dan tiga putra.

Para korban ditemukan di Osmington dekat ujung barat daya Australia. Demikian diungkap Komisaris Polisi Australia Barat Chris Dawson pada konferensi pers.

Peristiwa itu setelah Katrina diposting di Facebook yang mengatakan: "Mantan saya tidak berhenti menguntit saya," menurut Daily Mail Australia.

Tidak jelas siapa dua korban lainnya saat ini.

Dawson mengatakan, dua senjata api ditemukan di TKP, dan tampaknya ada luka tembak.

Polisi memperlakukan insiden itu sebagai bunuh diri massal, dan penyelidik tidak mencari tersangka. Demikian menurut ABC News.

'Pembunuhan massal bunuh diri' telah mengejutkan negara yang memiliki undang-undang senjata yang sangat ketat.

Hal ini dianggap sebagai penembakan massal terburuk di Australia, sejak pembantaian Port Arthur pada tahun 1996, yang merenggut nyawa 35 orang dan melukai 23 orang lainnya.

Berbicara tentang Katrina, seorang teman memberi tahu The Australian : "Saya selalu mengaguminya karena kekuatannya. Anak-anak adalah anak-anak yang baik, lembut, cerdas, dan cantik."

Orangtua Katrina, Cynda dan Peter Miles dikatakan sebagai pemilik bangunan, dan Katrina mendidik anak-anaknya di pertanian, lapor laporan.

Komisaris Polisi Dawson mengatakan: "Saya hanya bisa menggambarkannya sebagai situasi yang mengerikan."

"Kami tidak memiliki informasi untuk menyampaikan kekhawatiran, tentang masalah keamanan publik yang lebih luas pada saat ini."

Polisi mengatakan, mereka pergi ke properti itu setelah mendapat telepon di sekitar pukul 5.15 pagi ini.

"Alasan polisi pergi ke properti adalah dari panggilan telepon yang kami rekam," kata Dawson, yang tidak mau mengomentari identitas si penelepon, meskipun laporan mengatakan itu laki-laki.

Seorang penduduk di dekatnya mengatakan dia shock dan kehancuran setelah tragedi itu.

Seorang pendeta polisi menawarkan dukungan kepada siapa pun yang terkena dampak, dari apa yang telah terjadi.

sumber: rakyatku






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...