Prajurit AS yang Tewas di Pearl Harbor, Dikembalikan ke Rumah Setelah 77 Tahun

Minggu,10 Juni 2018 - 23:54:41 WIB | Di Baca : 987 Kali


HARIANRIAU.CO - Sisa-sisa prajurit Angkatan Laut AS yang tewas dalam serangan di Pearl Harbor, dimakamkan di dekat rumah masa kecilnya, pada Sabtu (9/6/2018). Dia dikembalikan setelah hampir 77 tahun.  

Departemen Akuntan POW/MIA Departemen Pertahanan mengatakan, prajurit Angkatan Laut Edward Slapikas, dikebumikan dengan kehormatan militer penuh di Wanamie, sekitar 120 mil barat laut Philadelphia.

Slapikas, yang waktu itu masih berusia 26 tahun, ditugaskan ke USS Oklahoma, yang ditambatkan di Pearl Harbor, ketika diserang oleh pesawat Jepang pada 7 Desember 1941.

Kapal perang terbalik dan 429 awak, termasuk Slapikas, tewas.

Orang-orang di seluruh daerah itu datang untuk menghormati Slapikas di Pemakaman St. Mary Sabtu pagi, memberi salam kepada pahlawan perang yang di kembalikan ke rumahnya, yang ditunggu-tunggu pulang, menurut  Citizen Voice.com.  

"Dukungan itu benar-benar fantastis," kata keponakan Slapikas yang sekarang berusia 80 tahun, Frank, yang berusia tiga tahun ketika pamannya meninggal.  

"Ibadah peringatan itu membuat saya pergi. Saya tidak bisa melupakan orang-orang yang berdiri di jalan raya, melambai-lambaikan bendera Amerika, para pria dan wanita memberi hormat," tambah Frank.

Frank Slapikas melakukan perjalanan dari Alabama bersama istrinya, untuk menghadiri kebaktian dan bergabung dengan satu-satunya kerabat lain mereka yang masih hidup, Leona Hotko yang berusia 89 tahun dari Kingston.

"Satu-satunya penyesalan saya tentu saja adalah Pop dan semua saudara laki-lakinya tidak ada di sini, untuk menyambut saudara lelaki mereka di rumah, tetapi mereka melihat ke bawah saya yakin dengan senyum yang besar dan besar," kata Frank.  

Anggota Angkatan Laut AS melayani sebagai pengusung jenazah selama pemakaman, dengan Petty Officer 1st Class Matthew DeAngelo menyebut pengalaman 'merendahkan'.

"Ini pengalaman yang unik untuk menjadi bagian dari ini. Ini benar-benar menarik hati sanubari untuk menyediakan layanan untuk layanan ini," katanya kepada Citizen Voice.

Personel Angkatan Laut menemukan kembali sisa-sisa awak, yang dimakamkan di pemakaman di Hawaii.

Mereka diputus pada tahun 1947 dengan harapan mengidentifikasi mereka; mereka yang tidak dikenal dimakamkan kembali.

 

 

sumber: rakyatku






Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...