Pesanan Pembantu Plus-plus Meningkat

Selasa,18 September 2018 - 10:00:35 WIB | Di Baca : 9221 Kali

HARIANRIAU.CO - Dua kali seminggu, sekitar pukul 11 ??malam, Jeff Goldstein membentangkan tubuh, menyalakan playlist spa, menyalakan lilin dan mendapat pijat 90 menit  dari pengasuh anak-anaknya.

"Pada awalnya, [saya merasa] sedikit canggung," kata Goldstein (41), yang memiliki dua anak dan menjadi pemilik butik pakaian favorit di Blue & Cream di Hamptons dan East Village bersama istrinya, Samantha Greenes. "Tapi kemudian, itu sangat, sangat bagus," tambahnya.

Memiliki pengasuh yang serba bisa, memang jadi incaran para orang tua kelas elite di New York City. Sekarang ada pengasuh super yang akan mendesain gaun khusus untuk tots, memberikan ibu semburan harian dan, ya, bahkan memijat bos.

Tanyakan saja kepada Limor Weinstein, yang memiliki bisnis konsultasi pengasuh, LW Wellness, di Manhattan.

Dilansir dari New York Post, satu keluarga kelas atas di West Side, yang anak-anaknya berusia 4 dan 7 tahun, memintanya untuk mendapatkan pengasuh yang bersertifikasi yoga: “Mereka ingin memastikan semua orang di rumah tangga seimbang dan penuh perhatian.”

Pencarian Weinstein berhasil, dan teman bermain setelah sekolah di apartemen keluarga sekarang, termasuk pelajaran yoga.

"Ini benar-benar sebuah daya tarik," kata Weinstein tentang popularitas baru keluarga. Seminggu sekali, ketika anak-anak di sekolah, pengasuh perjalanan ke kantor real-estate ayah untuk sesi yoga 30 menit.

"Dia mengubah rok Lily Pulitzer saya menjadi gaun untuk putri saya," ujar seorang ibu, Tribeca yang pengasuhnya merapikan pakaian untuk keluarga.

Mungkin terdengar luar biasa. Tetapi seperti yang dilakukan oleh Erin Maloney-Winder, presiden Abigail Madison, sebuah perusahaan staf rumah tangga di Manhattan, mengatakan, “Jika Anda mampu membeli sesuatu dan Anda memperlakukan orang-orang dengan baik, tidak ada batasan terhadap apa yang dapat dilakukan seorang pengasuh."

Dia menambahkan, para pengasuh super ini sering memerintahkan USD10 lebih satu jam dari tarif USD20 per jam.

Baru-baru ini, Maloney-Winder mengamankan pengasuh untuk seorang CEO Greenwich, Conn., Dan ibu dari empat orang, yang ingin pengasuhnya mengeringkan rambutnya - setiap hari - selain merawat kedua gadis itu, mendorong mereka ke sekolah dan menyiapkan tiga makan sehari. (Putranya memiliki pengasuh sendiri).

Pengasuh anak perempuan, mantan ahli kecantikan, tidak hanya menangani ketiga rambut wanita, tetapi juga melakukan manikur dan facial untuk ibu.

"Keluarga kaya memiliki cara tertentu dalam memandang sesuatu," kata Seth Norman Greenberg, wakil presiden dari Badan Paviliun, sebuah perusahaan staf domestik di Midtown. “Mereka menyadari ketika mewawancarai orang-orang, bahwa mereka mungkin bisa mendapatkan lebih banyak dari kebutuhan dasar mereka.

Greenberg meminta seorang klien New Jersey, meminta pengasuh yang dapat mengemudikan Zamboni, karena anak-anak memiliki arena seluncur es sendiri. Dia mengisi slotnya, tetapi beberapa tuntutan terlalu besar untuknya.

"Suatu kali, sebuah keluarga tinggal di daerah terpencil di Midwest di mana ada beruang," kata Greenberg. 
“Mereka menginginkan pengasuh New York-savvy - [tapi satu] yang tahu bagaimana menggunakan senjata kosong untuk menakut-nakuti beruang. Saya tidak bisa mendapatkan siapa pun, sayangnya. Tidak banyak pengasuh New York yang terbuka untuk itu. ”

Sementara itu, banyak pengusaha memiliki permintaan liar, keluarga kadang-kadang memukul emas tanpa menyadarinya.

Dikutip dari laman rakyatku, seorang ibu Tribeca, yang meminta untuk tetap anonim karena takut bahwa seseorang mungkin memburu pengasuhnya, mengatakan pengasuh anaknya yang berusia lima tahun, telah merancang hampir selusin rok khusus untuk anak berusia 6 tahun.

“Dia mengubah rok Lily Pulitzer saya menjadi gaun untuk putri saya, membuatnya menjadi pakaian ulang tahun bertema Disney dan bahkan membuatnya - dan sahabatnya - gaun kelulusan taman kanak-kanak,” kata sang ibu.

Goldstein, yang membagi waktu antara Sagaponack dan Tribeca, juga dikejutkan oleh bakat rahasianya. Dia belajar bahwa Lairen berada di sekolah untuk menjadi terapis pijat bersertifikat, hanya setelah dia dipekerjakan untuk merawat anaknya dan istrinya yang berusia 4 tahun dan 1,5 tahun.

"Dia akan memijat jari kaki anak saya, ketika dia memiliki kondisi sinus, untuk menguras sinus," kata Goldstein. "Ini membuatku pusing."

Sementara itu, dia dan Greenes memanfaatkan keterampilan Lairen setelah berjam-jam. "Setelah makan malam selesai dan anak-anak tertidur, saatnya pijat," kata Goldstein, yang mengatakan mereka memberi tip kepada Lairen.

“Aku serius mempertimbangkan untuk meluncurkan bisnis pijat: Nanny Who Massage,” tambahnya.

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...