Jerusha Sanjeevi semasa hidup.

Diejek Hitam, Mahasiswi S3 Ini Bikin Tulisan Menyentuh Sebelum Minum Racun

Rabu,07 Agustus 2019 - 13:31:25 WIB | Di Baca : 172 Kali

HARIANRIAU.CO - Ambisi Jerusha Sanjeevi (24) untuk meraih gelar Doctor of Philosophy (Ph.D) akhirnya kandas. Dia mengakhiri hidup gara-gara tak tahan ejekan rasis rekan-rekannya. Di dekat tempatnya mengembuskan napas terakhir, ditemukan sebuah catatan. Isinya sangat menyentuh.

"Saya telah hidup dengan depresi selama lebih dari setengah hidup saya, dan entah bagaimana selamat dari setiap episode. Tetapi setiap gelombang kesedihan menjadi lebih gelap dan lebih lama. Saya mencari dan mencari garis hidup. Sampai saya menyadari bahwa saya tidak pantas mendapatkannya. Karena (Departemen) berhasil mengajari saya apa yang tidak pernah dilakukan kemiskinan, kekerasan, pemerkosaan, dan kelaparan ... " tulisnya.

"Ketika kamu menolak laporan intimidasi, kamu memberikan konfirmasi akhir bahwa aku memang, sebenarnya, tidak masalah," lanjut catatan itu.

"Kepolosan rambut pirang dan mata biru bisa menyangkal, dengan mudah beracun, ocehan 'gila' dari kulit coklat kotor ini. Menyaksikan departemen tidak hanya memilih untuk tidak memberlakukan konsekuensi, tetapi untuk memberikan penghargaan kepada orang sakit yang menggertak saya, adalah paku terakhir di peti mati saya. Hati saya hancur," tutupnya.

Jerusha meninggal karena keracunan karbon monoksida akut pada 22 April 2017. Jasadnya ditemukan dua hari kemudian.

Jerusha perempuan asal Malaysia yang menempuh pendidikan S3 Universitas Negeri Utah (USU) di Amerika Serikat.

Menurut The Herald Journal, Jerusha memiliki gelar Master dalam psikologi klinis dan sedang mengejar gelar PhD di USU. Namun, selama di universitas, ia menghadapi rasisme dari teman-teman sekelasnya. 

Sekarang, pacar Jerusha, Matthew Bick, telah mengajukan gugatan terhadap universitas, bersama dengan sekolah psikologi institusi dan beberapa teman sekelas dan profesornya. 

Dalam gugatan itu, Matthew Bick menuduh bahwa teman-teman sekolahnya mengganggu Jerusha dengan menyebarkan desas-desus tentang dirinya, mengolok-olok nama Asia yang "aneh", mengatakan kepadanya bahwa dia "berbau seperti makanan India", dan bahkan mengatakan bahwa warna kulitnya yang lebih gelap membuatnya tidak layak mendapatkan posisi penelitian di universitas. 

Seorang siswa diduga membuat komentar menghina tentang orang-orang Asia seperti, "Nama peneliti Asia sangat aneh" dan "Orang Asia hanya ingin menyenangkan orang tua mereka," menurut gugatan itu. Orang ini diduga melakukan intimidasi terhadap Jerusha setiap hari.

Gugatan itu juga mengklaim Jerusha memberi tahu seorang teman bahwa dia ingin meninggalkan labnya karena dia tidak tahan lagi dengan penghinaan itu.

Gugatan itu menambahkan bahwa pada bulan Desember 2016, Jerusha bertemu dengan kepala departemen universitas untuk melaporkan intimidasi.

Namun, kepala departemen menyimpulkan bahwa itu hanya konflik antara mahasiswa dan tidak menyelidiki beberapa laporan tentang intimidasi dan rasisme dari mahasiswa lain, bahkan setelah kematian Jerusha.

Beberapa hari sebelum kematiannya, Jerusha memberi tahu seorang teman tentang bagaimana perasaannya tentang sekolah yang tidak menanggapi laporannya dengan serius.

"Aku hanya tidak mengerti mengapa aku begitu penting bagi mereka. Saya belum merasa seperti hidup dan ini hanya menegaskan bahwa saya tidak menginginkan kehidupan ini lagi," kata Jerusha kala itu.

Menanggapi gugatan itu, seorang juru bicara USU membantah tuduhan tersebut.

“Kami percaya Negara Bagian Utah mengambil semua tindakan yang sesuai untuk mengatasi masalah antarpribadi antara mahasiswa di departemen,” katanya seperti dikutip dari Wolrdofbuzz. (Rakyatku)

 

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...