Aman Abdurrahman usai menjalani sidang pembacaan tuntutan di PN Jaksel, Jumat (18/5/2018)

Pemimpin JAD Angkat Bicara, Sebut Dita Teroris Bom Surabaya Frustasi dengan Kehidupan

Jumat,25 Mei 2018 - 23:41:58 WIB | Di Baca : 443 Kali

HARIANRIAU.CO - Pemimpin Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Aman Abdurrahman mengatakan, pelaku bom bunuh diri di Surabaya tidak mengerti dan memahami Islam.

“Mengenai Surabaya itu tindakan orang-orang yang sakit jiwanya dan frustasi dengan kehidupan, yang tidak memahami Islam,” kata Aman Abdurrahman saat membacakan pledoi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jumat (25/5/2018).

Dalam pledoinya, Aman memaparkan, pemahaman yang dijadikannya rujukan dalam konteks jihad untuk mendirikan khilafah, bukan seperti yang dilakukan oleh para pelaku teror yang meledakkan diri di gereja Surabaya.

Menurut Aman, umat Islam yang hidup di negara kafir (orang di luar Islam) dan berpampingan tidak boleh mengganggu selama mereka (kafir) tidak memerangi umat Islam.

“Ini adalah manhaj Khilafah Islamiyah sepengetahuan kami dan ini adalah manhaj kami Ansor Khilafah,” ucap Aman dikutip dari pojoksatu.id.

Penjagaan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan diperketat untuk menjaga jalannya sidang pembacaan nota pembelaan atau pleidoi terdakwa kasus bom Thamrin, Aman Abdurrahman.

 

Share Tweet Google + Cetak
Loading...

Tulis KomentarIndex
Follow Kami Index
FOLLOW Twitter @harian_riau dan LIKE Halaman Facebook: HarianRiau.co



Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 081365016621 / 0811707378
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Harianriau.co Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...